Penjelasan: Mengapa NASA mengirim beruang air dan bayi cumi-cumi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Pada 3 Juni, NASA akan mengirim 128 cumi-cumi berpendar dalam gelap dan sekitar 5.000 cumi-cumi yang bergerak lambat (juga disebut beruang air) ke Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk tujuan penelitian.

Hewan akuatik, yang akan diluncurkan dengan misi pengisian ulang kargo SpaceX ke-22 ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, adalah bagian dari eksperimen yang dapat membantu para ilmuwan merancang langkah-langkah pencegahan yang lebih baik untuk astronot yang melakukan perjalanan di luar angkasa untuk jangka waktu yang lama. Eksperimen tersebut juga bertujuan untuk lebih memahami bagaimana mikroba yang bermanfaat berinteraksi dengan hewan, yang dapat mengarah pada terobosan dalam meningkatkan kesehatan manusia di Bumi.

Cari di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Stasiun luar angkasa pada dasarnya adalah pesawat ruang angkasa besar yang berada di orbit rendah Bumi untuk jangka waktu yang lama. Ini seperti laboratorium besar di luar angkasa, memungkinkan astronot naik dan tinggal selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk melakukan eksperimen dalam gayaberat mikro.

Stasiun Luar Angkasa Internasional telah berada di luar angkasa sejak 1998, dan terkenal karena kolaborasi teladan antara lima badan antariksa yang berpartisipasi yang dijalankannya: NASA (Amerika Serikat), Roscosmos (Rusia), JAXA (Jepang), Badan Antariksa Eropa (Eropa) , dan Badan Antariksa Kanada. (Kanada).

Selama lebih dari 20 tahun sejak peluncurannya, manusia telah hidup terus menerus dan melakukan penyelidikan ilmiah di Stasiun Luar Angkasa Internasional senilai $ 150 miliar dalam kondisi gayaberat mikro, membuat mereka mampu mencapai terobosan penelitian yang tidak mungkin dilakukan di Bumi.

Menurut NASA, Laboratorium Terapung telah menampung lebih dari 3.000 penelitian dan makalah pendidikan dari para peneliti di 108 negara dan wilayah, melakukan penelitian terbaru dalam berbagai disiplin ilmu, termasuk biologi, fisiologi manusia, fisika, material, dan ilmu ruang angkasa.

READ  Bagaimana cara menyaksikan hujan meteor empat kali lipat 2021 menerangi langit akhir pekan ini

Jadi mengapa hewan laut dibutuhkan di Stasiun Luar Angkasa Internasional?

Beruang air dan cumi-cumi ekor cumi-cumi akan berpartisipasi dalam eksperimen di atas laboratorium terapung, dan akan tiba dalam keadaan setengah beku sebelum dicairkan, dihidupkan kembali, dan ditanam dalam sistem perkembangbiakan khusus, menurut CNN.

Salah satu studi tersebut melibatkan melihat bagaimana air bertahan – hewan kecil (sekitar 1 mm) yang dapat beradaptasi dengan kondisi keras di Bumi, termasuk tekanan tinggi, suhu, dan radiasi – akan berperilaku dalam lingkungan penerbangan luar angkasa. Para peneliti akan dapat mempelajari kekuatan mereka dengan cermat dan mungkin mengidentifikasi gen yang memungkinkan mereka menjadi sangat tangguh.

Dengan mempelajari bagaimana beruang air dapat bertahan dalam kondisi gravitasi rendah, akan mungkin untuk merancang teknologi yang lebih baik untuk menjaga kesehatan astronot dalam misi luar angkasa jangka panjang.

Ilmuwan juga ingin melihat bagaimana kondisi gayaberat mikro mempengaruhi hubungan antara cumi-cumi berekor dua – yang juga sangat kecil (panjang 3 mm) – dan mikroba yang menguntungkan, sebagai bagian dari studi yang disebut UMAMI, yang merupakan akronim untuk memahami gayaberat mikro di interaksi hewan-mikroba.

Mikroba memainkan peran penting dalam perkembangan normal jaringan hewan dan dalam pemeliharaan kesehatan manusia, dan penelitian ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana mikroba yang bermanfaat berinteraksi dengan hewan ketika daya tariknya kurang.

Mikroorganisme dalam tubuh manusia berkontribusi pada berbagai fungsi, termasuk pencernaan, pengembangan sistem kekebalan, dan detoksifikasi bahan kimia berbahaya. Mengganggu hubungan kita dengan mikroba ini dapat menyebabkan penyakit.

Menurut NASA, penelitian ini bisa mengarah pada terobosan penting. Di Bumi, kita mungkin dapat menemukan cara untuk melindungi dan bahkan meningkatkan hubungan kompleks antara hewan dan mikroba yang bermanfaat, dengan demikian memastikan kesehatan dan kesejahteraan manusia yang lebih baik. Di luar angkasa, hasilnya akan membantu badan antariksa mengembangkan tindakan yang lebih baik untuk melindungi astronot dari perubahan merugikan mikroba inang dalam misi jangka panjang.

READ  YouTuber Cesar Galaviz dicari oleh polisi karena menyalip situs peluncuran SpaceX di Texas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *