Dragon Craft SpaceX sedang dalam misi memasok ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Dragon Craft SpaceX sedang dalam misi memasok ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

SpaceX milik Elon Musk telah mengirim pesawat luar angkasa Dragon-nya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Kendaraan tersebut memiliki perbekalan dan peralatan di kargonya untuk dikirim ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Sistem propulsi Falcon 9 lepas landas dari Kompleks Peluncuran Kennedy Space Center 39A pada pukul 8:30 malam (ET) dan dijadwalkan berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada pukul 7:52 pagi (ET) pada 16 Maret. Ini terpisah dari roket Falcon 9 sekitar 12 menit setelah lepas landas.

Dengan kode bernama SpX-27, misi kargo ini berada di bawah kontrak Commercial Resupply Services 2 SpaceX dengan NASA. Ini membawa muatan 2.852 kg dan lebih dari 40% dari muatan yang sama terdiri dari peralatan untuk eksperimen sains di stasiun. Ini termasuk peralatan untuk mempelajari efek gayaberat mikro pada jaringan jantung, tes teknik penghilangan karbon dioksida, dan satu eksperimen untuk mendeteksi bakteri dan kuman di lingkungan luar angkasa.

Itu juga membawa perbekalan untuk kru Stasiun Luar Angkasa Internasional dan peralatan terkait stasiun. Pesawat ruang angkasa Naga akan menghabiskan sekitar satu bulan berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional sebelum kembali ke Bumi setelah menyelesaikan beberapa eksperimen serta beberapa perangkat keras yang sudah ketinggalan zaman.

Versi Naga ini menerbangkan misi ketiganya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah misi SpX-22 dan SpX-24. Penguat Falcon yang mendarat di Samudra Atlantik telah menyelesaikan misi sukses ketujuh dengan SpX-27.

NASA sebelumnya telah membahas adopsi penguat untuk maksimal lima peluncuran untuk misi berawak dan tidak ada batasan tegas bagi siapa yang akan meluncurkan misi kargo. Phil Dempsey menyatakan pada 13 Maret bahwa itu “bergantung pada penilaian validitas augmenter dan untuk memenuhi persyaratan misi pemerintah”. Dia manajer integrasi transportasi Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan NASA.

READ  Eksperimen Fermilab mengisyaratkan kekuatan fundamental baru dari alam

Baca juga: Asteroid Ryugu kaya bahan organik, ungkap sampel

Lihat juga:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *