Direktur CDC mengatakan bahwa tanggal akhir pandemi Covid tergantung pada perilaku manusia

Direktur CDC, Dr. Rochelle Walinsky, tidak dapat memprediksi kapan pandemi akan berakhir, dengan mengatakan itu sangat bergantung pada perilaku manusia — dan itu bisa menjadi masalah.

Dengan pandemi Covid-19 yang memasuki bulan ke-20, kasus Di Amerika Serikat mulai menurun setelah gelombang infeksi di delta mencapai lebih dari 172.000 per hari pada pertengahan September. Beberapa ahli medis kebanggaan Kita mungkin berada dalam gelombang besar terakhir dari virus, tetapi ketika itu berakhir tidak ada yang menebak.

“Kami memiliki banyak ilmu pengetahuan saat ini, dan kami memiliki vaksin,” kata Walinsky kepada wartawan Kamis di sesi yang diselenggarakan oleh Health Coverage Fellowship, sebuah program jurnalisme kesehatan. “Yang benar-benar tidak bisa kita prediksi adalah perilaku manusia. Perilaku manusia di masa pandemi ini tidak membantu kita dengan baik.”

Kami bertarung satu sama lain dan tidak melawan musuh bersama, yaitu virus itu sendiri.

Dr.. Rochelle Walinsky

Direktur Pusat Pengendalian Penyakit

Dengan hanya sekitar 55% dari populasi AS Divaksinasi lengkap Dengan beberapa perlindungan tambahan di antara orang-orang yang baru saja terinfeksi, pakar penyakit menular itu memperingatkan, tidak ada cukup kekebalan untuk melawan varian delta yang lebih menular.

“Dengan variabel delta, R-naught adalah 8 atau 9,” kata Walinsky. R-tidak ada, atau file Nomor reproduksi dasar, mengacu pada jumlah rata-rata orang yang terinfeksi akan menyebarkan virus. “Artinya kita butuh banyak perlindungan di masyarakat agar kita tidak sakit.”

Masalahnya, tambahnya, adalah bahwa beberapa komunitas memiliki tingkat vaksinasi yang tinggi dan terlindungi dengan sangat baik, tetapi “ada kantong di tempat-tempat yang memiliki sedikit perlindungan.”

Dan virusnya tidak bodoh – itu hanya ada di sana,” kata Walinsky. “Jadi pertanyaan Anda benar-benar bergantung pada seberapa baik kita cocok bersama sebagai umat manusia dan sebagai komunitas untuk melakukan hal-hal yang perlu kita lakukan di komunitas itu untuk melindungi diri kita sendiri.”

READ  Teleskop baru akan mengukur perluasan alam semesta - sains

“Tapi sejauh ini kita saling bertarung dan tidak melawan musuh bersama, yaitu virus itu sendiri,” kata Walinsky.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *