Para ilmuwan menggunakan gambar Hubble dari galaksi ‘cincin cair’ untuk penelitian baru

Pada bulan Desember tahun lalu, Hubble menangkap gambar galaksi jauh yang, berkat lensa gravitasi, tampak sebagai “cincin Einstein” yang sempurna. Setahun kemudian, para astronom mengungkapkan apa yang mereka pelajari dari pemeriksaan gambar tersebut.

NASA menamai gambar itu sebagai galaksi “cincin cair” karena kemunculannya akibat efek lensa gravitasi. Lebih tepatnya, fenomena yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini disebut “cincin Einstein”. Cincin Einstein dibuat ketika cahaya dari sebuah galaksi, sekelompok galaksi, atau bintang melewati sebuah objek besar yang bergerak sejajar dengan Bumi. Karena apa yang disebut lensa gravitasi, cahaya digeser berkat gravitasi, membuatnya tampak seolah-olah datang dari dua tempat yang berbeda. Jika objek, gravitasi, dan perangkat pengamatan sejajar sempurna, cahaya akan muncul sebagai cincin.

Lensa gravitasi adalah fenomena yang memungkinkan para astronom untuk melihat jarak yang sangat jauh tanpa instrumen besar dan kompleks yang biasanya membutuhkannya. betapiksel Memiliki penjelasan rinci tentang proses artikel sebelumnya, tetapi singkatnya, gravitasi mendistorsi ruang sedemikian rupa sehingga “secara optik” mengarahkan cahaya ke teleskop – dalam hal ini Hubble – dan memberinya kemampuan untuk melihat galaksi yang biasanya terlalu jauh untuk dipelajari dengan arus. Teleskop fisik dan teknologi. NASA menggambarkannya seperti melihat melalui kaca pembesar raksasa.

Ketika NASA Awalnya dikeluarkan Gambar galaksi – disebut GAL-CLUS-022058s – menggambarkannya sebagai fenomena yang sangat aneh dan langka.

“GAL-CLUS-022058s adalah cincin Einstein terbesar dan terlengkap yang pernah ditemukan di dunia kita. Para astronom yang mempelajari cincin Einstein telah menjuluki objek ini sebagai “cincin cair”, yang mengacu pada penampilan dan konstelasi induknya.”

saat ini, kata NASA Setelah memeriksa gambar dan melakukan penelitian lebih lanjut, para astronom mampu mengukur jarak galaksi dari Bumi sebagai 9,4 miliar tahun cahaya, menempatkan galaksi pada puncak pembentukan bintang dalam evolusi kosmik.

READ  Tidak ada jejak vaksin mRNA dalam ASI: sebuah penelitian kecil

“Tingkat pembentukan bintang yang sangat tinggi di galaksi paling terang, sangat awal, sangat berdebu menyebabkan pembentukan bintang seribu kali lebih cepat daripada yang terjadi di galaksi kita. Ini bisa membantu menjelaskan akumulasi cepat galaksi elips raksasa saat ini,” jelas NASA.

Para astronom dapat menghitung bahwa cahaya galaksi diperkuat dengan faktor 20.

“Pembesaran ini, yang ditingkatkan oleh Alam Semesta, telah membuat kemampuan pengamatan Hubble setara dengan teleskop aperture 48 meter (157 kaki). Efek lensa juga menciptakan banyak tampilan di sekitar busur melengkung dari galaksi pembesar satu latar belakang,” lanjut NASA.

Para astronom telah dengan hati-hati memodelkan efek lensa pada gambar galaksi untuk mendapatkan sifat fisiknya.

“Model seperti itu hanya dapat diperoleh melalui pencitraan Hubble,” jelas pemimpin peneliti Anastasio Diaz-S├ínchez dari Universidad Politecnica de Cartagena di Spanyol. “Secara khusus, Hubble membantu kami mengidentifikasi empat gambar berulang dan massa bintang dari galaksi berlensa.”


Kredit gambar: ESA/Hubble & NASA, S.Jha; Ucapan Terima Kasih: L.Shatz

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *