Dinosaurus besar memiliki tiga spesies, bukan hanya “Rex”: The Tribune India

Washington, 1 Maret

Sekelompok peneliti menyatakan bahwa Tyrannosaurus, dinosaurus paling terkenal dan akhirnya paling predator, sebenarnya mencakup tiga spesies dan bukan hanya T. rex, berdasarkan perbedaan tulang paha dan gigi di antara lusinan fosilnya.

Fakta Dino

  • Tyrannosaurus memiliki kepala yang besar dan kekuatan gigitan yang luar biasa, berjalan dengan kaki yang kuat, dan hanya memiliki dua jari tangan yang lemah. Mungkin dinosaurus terbesar yang diketahui adalah spesimen yang disebut Sue di Museum Lapangan Chicago, berukuran panjang 40-1/2 kaki (12,3 meter) dan panjang diperkirakan 9 ton. Studi baru menyimpulkan bahwa Sue bukan T. rex melainkan T.
Kerangka Tyrannosaurus Rex “STAN” ditampilkan sebelum dilelang oleh Christie’s di New York, dan T. rex, yang berarti “raja kadal tiran,” adalah satu-satunya spesies dari genus Tyrannosaurus yang diidentifikasi sejak dinosaurus pertama kali dideskripsikan. pada tahun 1905. Genus adalah kelompok organisme terkait yang lebih luas daripada spesies.

Sebuah tim yang terdiri dari tiga peneliti yang dipimpin oleh ahli paleontologi dan paleontologi independen Gregory Ball mengatakan pada hari Senin bahwa perbedaan yang mereka temukan dalam memeriksa sekitar tiga puluh fosil tyrannosaurus memerlukan identifikasi dua spesies tambahan: T. dan T. Regina, yang berarti “ratu kadal tiran”.

“Setelah lebih dari satu abad menempatkan semua spesimen ke dalam satu spesies tanpa memeriksa masalah dengan cermat, analisis pertama dan satu-satunya menemukan bahwa varians tyrannosaurus melebihi standar dinosaurus, dan didistribusikan dari waktu ke waktu dengan cara yang menunjukkan bahwa spesiasi Darwin terjadi dari (satu spesies) menjadi dua spesies baru sebelum mengarah ke Kepunahan dinosaurus akhirnya mempersingkat evolusi lebih lanjut,” kata Paul.

Perbedaan

Ball dan rekan mencatat perbedaan dalam ketangguhan tulang paha atau tulang paha – beberapa lebih besar, yang lain bertubuh ringan – dan perbedaan jumlah gigi kecil di ujung rahang bawah antara fosil yang diperiksa.

“Mengkhawatirkan bahwa ini akan menjadi kontroversial karena status T. rex yang menarik, tetapi di sisi lain, penelitian ini tidak akan mendapatkan banyak perhatian sebaliknya,” kata Ball, yang penelitiannya diterbitkan dalam jurnal Evolutionary Biology.

terlibat dalam kontroversi

Paulus benar tentang kontroversi itu. Beberapa ahli paleontologi yang tidak terlibat dalam penelitian ini tidak setuju dengan kesimpulannya.

“Pada akhirnya, bagi saya, perbedaan ini sangat kecil dan tidak menunjukkan pemisahan biologis yang berarti dari spesies yang berbeda yang dapat diidentifikasi berdasarkan perbedaan yang jelas, eksplisit dan konsisten,” kata ahli paleontologi Universitas Edinburgh Steve Brusatte.

“Sulit untuk menentukan spesies, bahkan untuk hewan saat ini, dan fosil ini tidak memiliki bukti genetik yang dapat menguji apakah ada kelompok yang benar-benar terpisah. Sampai saya melihat bukti yang lebih kuat, ini semua masih T. rex bagi saya,” Brusatte menambahkan, “Aku akan menelepon mereka.”

Ball tidak mengesampingkan bahwa perbedaan antara individu atau perbedaan antara Tyrannosaurus jantan dan betina memiliki peran, tetapi ia menggambarkan ini sebagai hal yang tidak mungkin.

Skala perbedaan antara tiga spesies tyrannosaurus yang diusulkan, kata Ball, mirip dengan perbedaan antara singa – nama ilmiah Panthera leo – dan harimau, nama ilmiah Panthera tigris. Singa dan harimau adalah anggota dari genus yang sama dengan Panther, tetapi mereka memiliki cukup perbedaan sehingga mereka diakui sebagai spesies yang terpisah.

Ahli paleontologi Thomas Carr dari Carthage College di Wisconsin, yang studinya pada tahun 2020 tentang variasi T. rex tidak menemukan bukti adanya banyak spesies, tidak setuju dengan studi baru tersebut.

“Mungkin yang paling memberatkan adalah kenyataan bahwa penulis tidak dapat menghubungkan banyak tengkorak yang sangat baik dengan salah satu dari tiga spesies,” kata Carr. “Jika tipenya valid, mereka harus menentukan lebih dari dua atribut: hampir setiap detail—terutama di header—harus berbeda.” Reuters

READ  Peneliti India telah menemukan tiga lubang hitam supermasif

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *