Dana Wadden membeli izin untuk nelayan udang

Diterbitkan di 19 Maret 2021, 17:32 | Tampilan: 2.423

LEEUWARDEN (ANP) – Dana Wadden memberikan € 10 juta untuk membeli izin bagi nelayan udang di daerah Wadden. Pada saat yang sama, 6,5 persen wilayah penangkapan di Laut Wadden ditutup untuk penangkapan udang.

Pemerintah, perikanan dan organisasi alam telah membuat kesepakatan tentang hal ini dalam Pakta Viswad. Program ini bertujuan untuk mengurangi tekanan perikanan udang di Laut Wadden sehingga kehidupan bentik dapat pulih kembali. Selain itu, pembelian izin harus memberikan prospek yang lebih luas kepada nelayan yang tersisa di kawasan yang tidak tertutup.

“Kami berinvestasi dalam pengembangan alam dan perlindungan Laut Wadden, itu hal yang paling penting,” jelas Cees Logistik, Ketua Dana Laut Wadden. Pada saat yang sama, “kami menawarkan perspektif pendapatan yang lebih berkelanjutan bagi sektor udang”.

Dana Wadden didirikan pada tahun 2007 untuk jangka waktu dua puluh tahun. Selama periode ini, dana akan menghabiskan total 600 juta euro untuk memperkuat kerentanan di wilayah Wadden serta ekonomi lokal.

Catatan

  1. lensa tertulis 19 Maret 2021, 20.36::

    […]

    Kemudian Nyonya Kaag belum juga hidup.
    D66 juga bertanggung jawab atas semua bencana alam di abad yang lalu; rupanya Anda hampir tidak bisa menghadapi kerugian.

    Sekadar mengingatkan, D66 telah berada di pemerintahan selama 4 tahun terakhir, mereka membuat diri mereka tidak terlihat sama sekali. Tapi selain itu. Saya juga sangat kesal dengan cap yang melindungi Belanda sementara alam telah hancur total di tempat lain. Saya menemukan bahwa tidak ada yang peduli, tetapi sementara itu miliaran orang pergi ke pedesaan Belanda dengan segala macam hobi yang menyenangkan seperti kamera bawah air untuk menonton pasangan lamprey dari sungai dan jalan setapak sepanjang satu mil yang perlu diganti setelah beberapa tahun . Setiap beberapa tahun, kawasan alam benar-benar terbalik untuk memberi ruang bagi hewan atau tumbuhan, dan itu tidak berhenti karena rencananya akan kedaluwarsa dalam 10 tahun.

  2. lensa tertulis 19 Maret 2021, 20.36::

    […]

    Kemudian Nyonya Kaag belum juga hidup.
    D66 juga bertanggung jawab atas semua bencana alam di abad yang lalu; rupanya Anda hampir tidak bisa menghadapi kerugian.

    Tidak Saya bisa menerima kerugian dengan baik. Namun, saya menolak omong kosong idealis. Sesuatu yang diperoleh melalui bahaya dan rasa malu dalam 2000 tahun untuk digunakan sebagai pegangan dibatalkan dalam 20 atau 60 tahun oleh apa yang disebut ilmuwan yang tidak pernah menginjakkan kaki di lapangan tetapi hanya mengandalkan pengetahuan buku mereka. Ini sebelumnya dikenal sebagai “ilmu ruang”.

    Ada pemalas berpendidikan yang telah terbantu oleh kebijakan pemerintah untuk menemukan pekerjaan yang tidak berarti dan tidak praktis. Untuk alasan ini tidak heran jika rumah menjadi sangat mahal ….. dan pekerja keras Belanda hanya membayar untuk perampokan ……

  3. cangkir tertulis 19 Maret 2021, 21:39.::

    […]
    Dimana tidak? Sayangnya 5 besar akan segera menghilang. Saya berada di Indonesia, terlalu sedih untuk mengatakan apa yang terjadi di sana (seringkali mereka tidak mengambil sampah, membuangnya ke sungai, contoh kecil).

    Menurut saya D66 adalah salah satu pihak yang sangat mendukung penghijauan. Misalnya, potong ternak menjadi dua sehingga lebih sedikit hutan tropis yang harus ditebang.

    Tapi hanya mengikuti argumen Anda: Karena semuanya dibuang begitu saja ke sungai di Indonesia, bukankah kita harus melindungi Laut Wadden?

  4. Noyby tertulis 19 Maret 2021, 21.54::

    […]

    Menurut saya D66 adalah salah satu pihak yang sangat mendukung penghijauan. Misalnya, potong ternak menjadi dua sehingga lebih sedikit hutan tropis yang harus ditebang.

    Tapi hanya mengikuti argumen Anda: Karena semuanya dibuang begitu saja ke sungai di Indonesia, bukankah kita harus melindungi Laut Wadden?

    Bukannya Laut Wadden dalam bahaya pencemaran total atau karena spesies punah. Pelestarian alam selalu menginginkan lebih dan lebih baik. Itu tujuan yang bagus, tapi kita tidak boleh berpura-pura segalanya menjadi buruk di sini. Lalu ada tempat lain di dunia di mana keadaan menjadi lebih buruk, tetapi tidak ada menteri yang pergi untuk membicarakannya atau menyumbangkan uang untuk menyelesaikan masalah. Ini jauh dari pertunjukan ranjang saya.


  5. Noyby tertulis 19 Maret 2021, 21.54::

    […]

    Menurut saya D66 adalah salah satu pihak yang sangat mendukung penghijauan. Misalnya, potong ternak menjadi dua sehingga lebih sedikit hutan tropis yang harus ditebang.

    Tapi hanya mengikuti argumen Anda: Karena semuanya dibuang begitu saja ke sungai di Indonesia, bukankah kita harus melindungi Laut Wadden?

    Hutan hujan tropis ditebang di negara itu sendiri untuk kayu atau ternak. Steak yang enak di restoran berasal dari sana. Saya mendukung pengurangan daging, itu membuat perbedaan, tetapi peternakan sapi perah memberikan kontribusi positif bagi lingkungan, asalkan tidak terlalu intensif. Emisi nitrogen adalah metode licik untuk kesejahteraan hewan dan organisasi alam untuk mengurangi jumlah hewan, lebih meningkatkan kawasan alam dan di sisi lain lahan bebas untuk digunakan sebagai tempat tinggal.

READ  Cristiano Ronaldo Dukung Khabib Nurmagomedov Kalahkan Justin Gaethje di Bentrokan UFC 254 Fight Island

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *