Komunitas Maluku menginginkan tugu peringatan di Lloydkade 70 tahun setelah kedatangan kapal pertama

Tanggal 21 Maret akan selalu menjadi hari istimewa bagi orang Maluku di Belanda. Pada hari ini tujuh puluh tahun yang lalu, kapal pertama dengan keluarga Maluku dari bekas Hindia Belanda datang ke negara kami. Museum Sejarah Maluku akan memeriksanya secara mendetail Minggu depan dan ingin membuka koleksi untuk memorial di Lloydkade di Rotterdam.

Henry Timisela adalah direktur museum dan telah membuat film tentang subjek tersebut. Dia menceritakan di Radio Rijnmond apa yang terjadi di parokinya tujuh puluh tahun yang lalu. “Setelah Indonesia merdeka, banyak tentara Maluku yang masih berperang untuk mengabdi kepada Belanda untuk tentara Hindia Belanda-Belanda. Setelah itu banyak perkembangan. Indonesia menjadi republik yang tidak bisa lagi dituju kelompok ini dengan mudah. ​​Belakangan diizinkan masuk. dalam dua belas kapal datang ke Belanda. ”

Menurut Timisela, perjalanan yang melelahkan itu tidak langsung disambut keluarga di Belanda. Dia yakin penting bahwa kedatangan 70 tahun yang lalu, 21 Maret 1951, diingat setiap tahun, meskipun dia berharap menggunakan kata-kata seperti “perayaan” dan “peringatan”. “Ini tanggal bersejarah. Generasi saat ini tentunya bukan lagi generasi sekarang. Sekarang sudah lebih beragam. Tapi tentunya masih ada perasaan, misalnya marah. Dan kalau dipikir-pikir tanggal ini, saya harap mereka di sana juga untuk masa depan yang baik. “

Baca lebih lanjut di bawah video

“>

Bagaimanapun, menurut Timisela, hari itu harus menjadi momen refleksi. Hari Minggu ini semua keluarga Maluku akan memikirkannya. Sesuatu yang istimewa sedang terjadi di Lloydkade – di mana ada juga peringatan perbudakan negara kita. “Kami akan memberikan waktu untuk merenung dan memulai crowdfunding. Kami menginginkan peringatan untuk 21 Maret.”

READ  Chris Rock Menjual iPhone 12 dan mmWave 5G di Iklan Verizon Baru

Baca lebih lanjut di bawah foto Henny Timisela.

Pembicaraan sudah berlangsung dengan mereka yang terlibat. “Minggu lalu kami bicara dengan Alderman Bert Wijbenga. Dia positif, jadi kami punya harapan besar. Tapi tentunya Anda juga harus berurusan dengan panitia wilayah. Maluku terbuka untuk ini dan mudah-mudahan Rotterdamers juga. Catat sejarahnya.”

Timisela juga mendukung permintaan maaf Belanda atas perbudakan di masa lalu. “Ini terutama tentang pengakuan. Masyarakat Maluku sering tidak merasa didengarkan. Secara sosial, tapi juga politik. Lalu kita bisa mengatasinya bersama.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *