Cina menyebut penjelajah Mars sebagai nama tradisional dewa api

Pemerintah China mengumumkan, Sabtu, bahwa pesawat luar angkasa China pertama di Mars akan diberi nama Zhurong setelah dewa api tradisional.

Kendaraan itu berada di atas wahana Tianwen-1 yang mencapai orbit Mars pada 24 Februari dan dijadwalkan mendarat pada Mei untuk mencari bukti kehidupan.

Ini adalah bagian dari rencana luar angkasa China yang mencakup peluncuran stasiun orbit berawak dan pendaratan manusia di bulan. Pada 2019, China menjadi negara pertama yang mendaratkan wahana antariksa di sisi terjauh bulan yang belum banyak dieksplorasi, dan pada bulan Desember China membawa batuan bulan kembali ke Bumi untuk pertama kalinya sejak tahun 1970-an.

Administrasi Luar Angkasa Nasional China mengatakan bahwa judul kendaraan tersebut cocok dengan nama China untuk Mars – “Huo Xing,” atau Bintang Api.

Kantor Berita China (Xinhua) yang baru mengutip Wakil Direktur CNSA Wu Yanhua yang mengatakan bahwa nama itu “menunjukkan nyala obor eksplorasi planet di China.”

Kandidat pertama untuk tempat pendaratan adalah Utopia Planitia, dataran berbatu tempat kapal pendarat Viking 2 AS mendarat pada tahun 1976.

CNSA mengatakan tujuan Tianwen-1 termasuk menganalisis dan memetakan permukaan dan geologi Mars, mencari es air, serta mempelajari iklim dan lingkungan permukaan.

China akan menjadi negara ketiga setelah bekas Uni Soviet dan Amerika Serikat yang menempatkan kendaraan robotik di Mars.

READ  Ilmuwan NASA menemukan batu berbentuk aneh di Panorama Mars terbaru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *