China berencana untuk mendaratkan manusia di bulan sebelum tahun 2030

China berencana untuk mendaratkan manusia di bulan sebelum tahun 2030

Oleh Meja Sains India Today: Setelah berhasil meluncurkan penelitian di atas stasiun luar angkasa yang baru dibangunnya dan mengirimkan pengorbit, pendarat, dan penjelajah ke Mars dalam satu misi, China mengincar Bulan. Beijing berencana untuk mendaratkan astronot China di bulan pada tahun 2030, dan pekerjaan sedang dilakukan dalam hal ini.

Negara tersebut sedang mengembangkan roket generasi mendatang yang dapat membawa astronot (astronot China) ke bulan.

“Pada tahun 2030, orang China pasti akan dapat menginjakkan kaki di bulan. Ini bukan masalah,” kata Wu Weiren, kepala perancang eksplorasi bulan China, kepada penyiar CCTV negara. Uji terbang pertama dari roket terbelakang dijadwalkan pada tahun 2027, dengan rencana untuk membawa manusia dalam dua tahun ke depan setelah itu.

Sebuah pesawat ruang angkasa Shenzhou-15 berawak China dan roket Long March-2F diangkut ke area peluncuran di Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan. (Gambar: GETTY)

China sedang mengerjakan misi Chang’e-6 dan Chang’e-7 yang ambisius, yang akan membuka jalan bagi pendaratan manusia. Sementara misi Chang’e-6 akan mengambil sampel tanah bulan dari sisi jauh bulan pada tahun 2024, fase selanjutnya akan melihat eksplorasi kutub selatan bulan, di mana Beijing berharap menemukan air.

Baca juga | Program pelacak bintang berbiaya rendah India berjalan di luar angkasa

Sementara itu, misi Chang’e-8 yang diperkirakan akan diluncurkan pada 2028 akan bekerja sama dengan Chang’e-7 untuk meletakkan dasar pembangunan Lunar Research Station. China National Space Administration (CNSA) juga berencana untuk meluncurkan satelit komunikasi Queqiao-2 pada tahun 2024.

“Ada satelit relai di sana, dan fungsi utamanya adalah untuk memecahkan masalah komunikasi antara Bumi dan mereka, dan juga mendukung Chang’e-7 dan Chang’e-8, karena mereka akan mendarat di lokasi yang berbeda,” kata Wu. Cina. CGTN. Dia mengatakan mereka sedang bekerja membangun konstelasi satelit di sekitar bulan, sebuah sistem yang dapat menyediakan layanan komunikasi, navigasi, dan penginderaan jauh untuk melakukan eksplorasi ruang angkasa yang dalam di masa depan.

READ  Mars mungkin memusuhi kehidupan karena gelombang seismik di intinya

Nantinya, tambah Wu, mereka juga akan membangun deep space internet yang berfokus di bulan, terdiri dari fungsi-fungsi seperti komunikasi, navigasi, penginderaan jauh, dan lain sebagainya. Dengan begitu, kita akan mampu mengubah infrastruktur ruang angkasa yang berpusat di Bumi menjadi infrastruktur yang berpusat di Bulan. yang dapat meluas ke tata surya yang lebih luas. Dengan Internet, Bulan akan memiliki akses ke acara TV, game, dan WiFi.

China juga bekerja sama dengan Rusia untuk membangun pangkalan penelitian bulan di mana AS dan Eropa akan melakukan misi Artemis ke bulan.

Baca juga | Ini bukan meteorit. Mereka menabrak roket SpaceX Falcon-9

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *