Badai geomagnetik dapat menghancurkan kehidupan di Bumi – Cuaca Luar Angkasa dari Neraka

Para ilmuwan telah menciptakan teori tentang bagaimana badai geomagnetik dapat mengancam kehidupan di Bumi menggunakan data dari misi Cluster and Swarm Badan Antariksa Eropa.

Kehidupan di Bumi bergantung pada gelembung yang diciptakan oleh medan magnetnya, yang juga dikenal sebagai magnetosfer. Ini adalah wilayah yang dimulai sekitar 65.000 km dari Bumi pada siang hari dan dapat meluas hingga 6.000.000 km pada malam hari. Para ilmuwan baru-baru ini menemukan kebenaran baru tentang bagaimana badai geomagnetik menciptakan cuaca ruang angkasa tipe neraka dari skenario yang dapat mengancam semua kehidupan di Bumi menggunakan informasi dari misi Cluster and Swarm ESA dan pengukuran dari Bumi.

Badai geomagnetik dapat mempengaruhi cuaca luar angkasa

Magnetosfer Bumi terbentuk oleh interaksi antara medan magnet dan angin supersonik yang mengalir dari Matahari. Interaksi ini sangat dinamis dan terdiri dari konfigurasi medan magnet yang kompleks dan sistem arus listrik; Beberapa kondisi matahari, seperti cuaca luar angkasa, dapat memengaruhinya. Kondisi matahari ini mendorong partikel dan arus berenergi tinggi yang mengganggu perangkat luar angkasa seperti satelit serta jaringan komunikasi terestrial dan sistem tenaga.

Satelit triple Swarm Badan Antariksa Eropa diluncurkan pada tahun 2013 dan sebagian besar digunakan untuk mengukur sinyal magnetik yang dihasilkan oleh Bumi serta dari ionosfer dan magnetosfer, dan mereka memberikan berbagai wawasan tentang cuaca luar angkasa.

Para ilmuwan mendapat kesempatan unik untuk menggali jauh ke dalam magnetosfer Bumi karena satelit-satelit ini dan memahami bahaya cuaca luar angkasa. Scitechdaily.com mengutip Malcolm Dunlop, dari Rutherford Appleton Laboratory di Inggris, yang mengatakan: “Bersama dengan pengukuran lain yang diambil dari permukaan bumi, kami dapat mengonfirmasi bahwa gangguan medan magnet yang intens di dekat Bumi terkait dengan kedatangan arus keluar agregat. (meledakkan) bola api ion yang bergerak sangat cepat) jauh ke luar angkasa.”

READ  Bulan mungkin "mencuri" air Bumi untuk dirinya sendiri, dan begini caranya

Ringkasan studi diterbitkan dalam makalah penelitian di Geophysical Research Letters.

Menurut teori, partikel bermuatan dapat merusak jaringan komunikasi dan sistem navigasi seperti GPS dan satelit. Juga, badai ini dapat mempengaruhi permukaan bumi dan bawah tanah, berpotensi menyebabkan pemadaman listrik yang meluas. Jika badai geomagnetik cukup besar, mereka dapat merusak semua sistem komunikasi di Bumi. Ini semacam lingkaran. Setelah daya tercapai, itu akan mengganggu internet, yang pada gilirannya akan menghantam semua sistem komunikasi di Bumi, termasuk bahkan ponsel cerdas Anda yang sederhana – tidak ada daya, tidak ada pengisian daya telepon. Selain itu, telah dihipotesiskan bahwa badai geomagnetik juga dapat mengganggu internet secara global selama berbulan-bulan dengan sepenuhnya mengganggu kabel bawah laut yang membawa sebagian besar beban internet dunia. Namun, beberapa area di Bumi mungkin lebih terpengaruh daripada yang lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *