Bumi super panas ditemukan berjarak 26 tahun cahaya | Astronomi

Astronom dari Carmen (Pencarian resolusi tinggi Calar Alto untuk kurcaci M dengan Exoearths dengan inframerah dekat dan Spektograf Echelle) Sebuah konsorsium menemukan planet berbatu jarak pendek yang mengorbit katai merah Gliese 486.

Kesan artis tentang Gliese 486b dan bintang katai merahnya. Kredit gambar: RenderArea, https://renderarea.com.

486 Bintang kurcaci jatuh 26,3 tahun cahaya Jauh di konstelasi Virgo.

Juga dikenal sebagai GJ 486, Wolf 437, LHS 341, dan HIC 62452, bintang ini lebih terang dan lebih dingin dari Matahari.

Planet yang baru ditemukan mengorbit bintang setiap 1,5 hari pada jarak 2,5 juta km.

Rhombus Gliese 486b termasuk dalam kelas exoplanet yang disebut super-Earth.

Ia memiliki jari-jari 1,31 kali jari-jari Bumi, dan massanya 2,8 kali massa planet asal kita, tetapi memiliki kerapatan yang sama.

Komposisinya bukan satu-satunya fitur pembeda – kedekatannya yang relatif dengan Bumi menjadikannya kandidat ideal untuk pengamatan dengan teknologi astronomi generasi mendatang.

Kesan seniman pada permukaan Gliese 486b.  Kredit gambar: RenderArea, https://renderarea.com.

Kesan seniman pada permukaan Gliese 486b. Kredit gambar: RenderArea, https://renderarea.com.

“Kedekatan planet ekstrasurya ini menarik karena memungkinkan untuk mempelajarinya lebih detail menggunakan teleskop yang kuat seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb yang akan datang dan berbagai teleskop yang sangat besar seperti GMT dan TMT,” kata Dr. Trifon Trifonov. Seorang astronom di Institut Astronomi Max Planck.

“Dalam beberapa tahun ke depan, kami berharap dapat menggunakan spektroskopi transien untuk mencari tanda-tanda atmosfer dan kemungkinan menentukan komposisi permukaan planet ini.”

Dengan suhu permukaan yang seimbang 700 K (427 ° C, 801 ° F), Gliese 486b terlalu panas untuk mendukung kehidupan seperti yang kita ketahui.

“Anda tidak akan bisa keluar tanpa pakaian luar angkasa,” kata Dr. Ben Monte, astronom di School of Physics di University of New South Wales.

READ  Kornea buatan membantu seorang pria buta hukum mendapatkan kembali penglihatannya

“Gravitasi juga 70% lebih kuat daripada di Bumi, yang membuat berjalan dan melompat menjadi lebih sulit. Seseorang yang memiliki berat 50 kg di darat akan merasa memiliki berat 85 kg di Gliese 486b.”

“Jika suhu sekitar seratus derajat lebih tinggi, permukaannya akan menjadi lava, dan atmosfernya akan menguapkan batuan,” kata Dr. Jose Antonio Caballero, astronom di Pusat Astrobiologi (CAB, CSIC-INTA).

“Di sisi lain, jika Gliese 486b bersuhu sekitar seratus derajat lebih dingin, itu tidak akan cocok untuk pengamatan lanjutan.”

Para astronom menemukan Gliese 486b menggunakan data dari satelit NASA Transiting Exoplanet Survey (TESS) dan teleskop berbasis darat di Spanyol, Amerika Serikat, Chili dan Hawaii.

“Ini adalah jenis planet yang telah kita impikan selama beberapa dekade,” kata Dr. Montet.

“Kami tahu sejak lama bahwa super-Earth berbatu harus ada di sekitar bintang terdekat, tetapi kami tidak memiliki teknologi untuk mencarinya hingga saat ini.”

Penemuan ini dilaporkan di A. kertas Diterbitkan minggu ini di majalah Ilmu.

_____

Trivonov Et al. 2021. Sebuah exoplanet berbatu sementara di dekatnya yang cocok untuk penyelidikan atmosfer. Ilmu 371 (6533): 1038-1041; Doi: 10.1126 / science.abd7645

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *