Asteroid 2001 FO32: Mesin cepat ini diharapkan menjadi yang terbesar yang melewati Bumi pada tahun 2021

Para ilmuwan memperkirakan asteroid itu memiliki lebar antara 1.300 dan 2.230 kaki.

Asteroid dekat Bumi, yang dikenal sebagai 2001 FO32, akan berada 1,25 juta mil, atau lebih dari lima kali jarak antara Bumi dan bulan, selama pendekatan terdekatnya.

Ia juga akan bergerak jauh lebih cepat dari kebanyakan asteroid yang terbang di dekat planet kita, dengan kecepatan 77.000 mil per jam.

Pendekatan terdekat asteroid akan terjadi pada 12:03 ET pada hari Minggu.

Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh NASA, “Tidak ada bahaya bertabrakan dengan planet kita sekarang atau selama berabad-abad yang akan datang.”

“Kami mengetahui jalur orbit 2001 FO32 mengelilingi Matahari dengan sangat akurat, seperti yang ditemukan 20 tahun lalu dan telah dilacak sejak saat itu,” kata Paul Chodas, direktur Pusat Studi Objek Dekat Bumi, dalam sebuah pernyataan. “Tidak ada kemungkinan asteroid akan mendekati Bumi lebih dari 1,25 juta mil.”

Pusat tersebut mengoperasikan Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California.

Meskipun 2001 FO32 tidak akan cukup dekat untuk menimbulkan bahaya, ia masih dianggap asteroid yang berpotensi berbahaya karena kedekatannya. Pusat Studi Objek Dekat-Bumi melacak dan memprediksi orbit objek tersebut, menggunakan teleskop dan radar untuk menentukan apakah mereka memiliki peluang untuk berdampak pada Bumi.

Asteroid ini bergerak lebih cepat dari yang lain karena orbitnya yang miring dan memanjang mengelilingi matahari. Orbit ini membawa asteroid lebih dekat ke matahari daripada Merkurius, planet terdekat dengan bintang di tata surya kita, dan mencapai dua kali jarak dari Mars, yang merupakan planet keempat dari matahari.

Orbit asteroid mengelilingi Matahari tampak berwarna putih.

Ketika 2001 FO32 mendekati tata surya bagian dalam, kecepatannya meningkat. Setelah kembali ke luar angkasa, itu akan melambat. Sebuah asteroid membutuhkan 810 hari untuk menyelesaikan satu orbit, tetapi perjalanan terdekatnya ke Bumi tidak akan terjadi lagi hingga tahun 2052.

Itu Proyek Teleskop Virtual Menawarkan liputan langsung dari Roma.
Misi NASA akan memperbesar asteroid sebelum mengembalikan sampel ke Bumi

Jika Anda memiliki teleskop, Anda mungkin dapat melihat asteroid lewat, tergantung di mana Anda tinggal.

READ  Pangeran Harry mengungkapkan pertengkaran dengan William selama wawancara dengan Oprah

“Asteroid akan lebih terang saat bergerak melintasi langit selatan,” kata Chodas. “Astronom amatir di Belahan Bumi Selatan dan di garis lintang utara yang rendah harus dapat melihat asteroid ini menggunakan teleskop berukuran sedang dengan lubang setidaknya 8 inci di malam hari sebelum pendekatan terdekat, tetapi mereka mungkin membutuhkan peta bintang untuk menemukannya.”

Kesempatan observasi

Gulungan dekat adalah kesempatan besar bagi para ilmuwan untuk memperhatikan sisa-sisa pembentukan tata surya ini. Dalam penerbangan, mereka bisa memperhalus detail ukuran dan komposisi asteroid. Fasilitas teleskop inframerah badan tersebut di gunung berapi Mauna Kea di Hawaii adalah salah satu teleskop yang akan digunakan untuk mengamati asteroid.

Hari Asteroid Dunia: Sekilas tentang misi pertahanan planet pertama NASA

“Kami mencoba melakukan geologi dengan teleskop,” kata Wisnu Reddy, profesor di Lunar and Planetary Laboratory di University of Arizona di Tucson, dalam sebuah pernyataan. “Kami akan menggunakan (teleskop) untuk mendapatkan spektrum inframerah untuk melihat komposisi kimianya. Setelah kami mengetahui hal ini, kami dapat membuat perbandingan dengan meteorit di Bumi untuk mengetahui kandungan mineral FO32 tahun 2001.”

Gambar ini menunjukkan pemandangan dari dalam kubah fasilitas Teleskop Inframerah NASA.

Mempelajari pembentukan asteroid harus mengungkap lebih banyak tentang sejarahnya.

Tiga pelat radio terestrial di California, Australia dan Spanyol, yang membentuk jaringan luar angkasa, dapat digunakan terutama untuk memantulkan sinyal radio dari asteroid. Ini bisa memberikan pengamatan radar, seperti apakah asteroid itu memiliki bulannya sendiri.

“Pengamatan yang berasal dari 20 tahun lalu mengungkapkan bahwa sekitar 15% asteroid dekat Bumi yang sebanding dengan ukuran 2001 FO32 memiliki bulan kecil,” kata Lance Penner, ilmuwan utama di Jet Propulsion Laboratory, dalam sebuah pernyataan. “Saat ini, tidak banyak yang diketahui tentang objek ini, jadi pertemuan yang sangat dekat memberikan kesempatan besar untuk belajar banyak tentang asteroid ini.”

READ  Para astronom melihat kematian galaksi yang jauh untuk pertama kalinya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *