AS sedang mencari “cara baru” untuk kerjasama dengan Indonesia | Berita dari Laut Cina Selatan

Menteri Luar Negeri AS menolak klaim China atas Laut China Selatan ketika ia melakukan perjalanan ke Indonesia dalam tur lima negara.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan pada hari Kamis bahwa Amerika Serikat akan menemukan cara baru untuk bekerja dengan Indonesia di Laut China Selatan dan menghormati upaya Jakarta untuk melindungi perairannya sendiri sambil menolak klaim “ilegal” China di wilayah tersebut.

Kunjungan Pompeo ke Indonesia dilakukan sebagai bagian dari tur lima negara di Asia yang berupaya memperkuat hubungan strategis dan ekonomi di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan China.

Dalam konferensi pers bersama dengan timpalannya dari Indonesia Retno Marsudi, Pompeo menyambut baik “tindakan tegas” Jakarta untuk melindungi kedaulatannya di perairan dekat Kepulauan Natuna, yang diklaim China sebagai wilayahnya.

Dia mengatakan klaim China “melanggar hukum”.

China membuat klaimnya atas Laut China Selatan di bawah apa yang dikenal sebagai sembilan garis putus-putus, delimitasi peta yang tidak jelas dari tahun 1940-an yang dinyatakan ilegal dalam keputusan tahun 2016 di Den Haag.

“Saya berharap dapat bekerja sama dalam cara-cara baru untuk memastikan keamanan maritim melindungi beberapa rute perdagangan tersibuk di dunia,” kata Pompeo dalam konferensi pers setelah pertemuannya dengan Menteri Luar Negeri Indonesia.

Retno mengatakan dia menginginkan Laut China Selatan yang “stabil dan damai” di mana hukum internasional dihormati.

“Indonesia dan AS adalah mitra strategis,” tulisnya di Twitter, mencatat bahwa itu adalah kunjungan kedua Pompeo. “Kami berbagi banyak nilai, termasuk demokrasi, hak asasi manusia, mempromosikan toleransi dan keragaman, dan menghormati supremasi hukum. Kemitraan yang sederajat berdasarkan saling menghormati dan saling menguntungkan.”

READ  Pengguna Internet Indonesia Capai 196 Juta Masih Fokus Jawa: Survei APJII - Bisnis

Indonesia telah berulang kali menolak penjaga pantai dan kapal penangkap ikan China yang telah menginvasi Laut Natuna Utara.

Retno mengatakan Indonesia dan Amerika Serikat akan meningkatkan kerja sama pertahanan dengan mempromosikan pengadaan, pelatihan dan latihan militer, pertukaran informasi dan kerja sama keamanan maritim di kawasan.

Kebijakan luar negeri “Independen”

Meskipun para pejabat Indonesia memiliki posisi yang sama dalam menentang klaim maritim China, mereka telah menyatakan keprihatinan atas kebijakan dan retorika anti-China yang keras dari Washington.

Menlu RI Retno Marsudi dan Menlu AS Mike Pompeo usai pertemuan di Jakarta [Oktavianto Dermawan/Indonesian Ministry of Foreign Affairs/Handout via Reuters]

China mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan dan telah membangun instalasi militer di beberapa terumbu karang dan singkapan yang kontroversial selama 10 tahun terakhir untuk mendukung klaimnya. Vietnam, Filipina, Malaysia dan Taiwan juga mengklaim sebagian dari laut tersebut.

Retno mengatakan pada hari Kamis bahwa dia mengingatkan Pompeo tentang kebijakan luar negeri yang “bebas dan mandiri” dari negara terbesar di Asia Tenggara itu dan menyerukan kerja sama ekonomi yang lebih besar.

Hubungan ekonomi Indonesia dengan China telah menguat pada saat yang sama Washington sedang mempertimbangkan untuk menurunkan sistem preferensi perdagangan (GSP) Indonesia.

Tinjauan ini sedang berlangsung dan Retno mengatakan kepada Pompeo bahwa fasilitas APS penting bagi kedua negara.

Pompeo juga bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo, umumnya dikenal sebagai Jokowi, pada hari Kamis dan dijadwalkan untuk menyampaikan pidato untuk sayap pemuda Nahdlatul Ulama, kelompok Muslim terbesar di Indonesia.

“Presiden (Jokowi) menekankan bahwa Indonesia ingin kerja sama ekonomi kedua negara diperkuat ke depan, termasuk perluasan fasilitas GSP untuk Indonesia,” kata Retno tentang pertemuan Pompeo dengan kepala negara Indonesia.

Dia menambahkan bahwa Presiden meminta Pompeo untuk “memahami Asia Tenggara dan negara-negara Asia Tenggara untuk menciptakan perdamaian, stabilitas, dan kerja sama di kawasan”.

READ  Bruno Fernandes membuat prediksi Paul Pogba setelah Manchester United mengalahkan Aston Villa

Sebelum tiba di Indonesia, Pompeo mengunjungi India, Sri Lanka, dan Maladewa. Dia dijadwalkan untuk terbang ke Vietnam berikutnya, di mana dia akan mengambil bagian dalam acara yang menandai peringatan 25 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara kedua negara. Ini adalah kunjungan ketiganya ke negara itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *