Sejarah menanti saat India menghadapi india yang memukau di final Piala Thomas: The Tribune India


PTI

Bangkok, 14 Mei

India penuh percaya diri dan akan berusaha untuk unggul lagi ketika mereka bertemu pemenang 14 kali Indonesia di final Piala Thomas di sini pada hari Minggu untuk membuat sejarah sekali lagi.

Mengingat rekor impresif mereka, juara bertahan Indonesia adalah tim yang harus dikalahkan dalam kompetisi ini, tetapi tim putra India membuktikan kekuatan mereka dengan mengalahkan Malaysia dan Denmark yang perkasa untuk mencapai final pertama mereka di turnamen bergengsi tersebut.

Itu adalah momen bersejarah bagi tim India yang tidak dikenal karena melawan segala rintangan mereka tidak pernah kekurangan kepercayaan diri dan menunjukkan ketangguhan mental yang patut dicontoh untuk bangkit kembali dua kali dari kemunduran awal dan menang melawan lawan mereka.

Menjelang final, India akan berusaha membuktikan bahwa mereka memiliki kemampuan untuk menarik permadani keluar dari bawah rival mereka yang dibayangkan.

Sementara Indonesia tanpa henti dengan rekor tak terkalahkan, India hanya kalah satu pertandingan dalam kompetisi sejauh ini – melawan China Taipei di babak penyisihan grup.

Sementara Indonesia mengalahkan China dan Jepang di babak sistem gugur, India menyalip mantan juara lima kali Malaysia dan juara 2016 Denmark.

Tokoh bulu tangkis putra India – Kidambi Srikanth dan HS Prannoy – telah memikul tanggung jawab dengan rekor lima kemenangan yang tak terkalahkan, sementara Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty, pasangan ganda teratas negara itu, mengulurkan tangan mereka setiap kali chip dipertaruhkan.

Kombinasi muda Krishna Prasad Garaga dan Vishnuvardhan Goud Panjala telah terbukti menjadi penghubung yang lemah tetapi mereka telah tampil baik dalam kekalahan mereka dari Malaysia dan Denmark.

READ  Indonesia mengubah norma karantina untuk pelancong tertentu

Lembaga think tank India kemungkinan akan membawa kembali MR Arjun dan Dhruv Kapila sebagai pasangan ganda kedua untuk final.

Duo ini telah memainkan dua pertandingan putaran dengan satu kemenangan dan satu kekalahan.

Petenis peringkat 9 dunia Lakshya Sen, yang menderita keracunan makanan di awal turnamen, beberapa kali bermain bagus tetapi gagal mengawali pertandingan dengan positif dalam dua pertandingan terakhir.

Pada hari Minggu, Sen kemungkinan akan menghadapi peringkat 4 dunia Anthony Sinisuka Ginting dan pemain India itu akan mendapat inspirasi dari penampilannya baru-baru ini melawan pemain Indonesia, yang dengan mudah ia kalahkan dalam pertandingan langsung di Jerman Terbuka pada bulan Maret.

Srikanth diperkirakan akan bertemu dengan peringkat 8 dunia Jonatan Christie, yang sedang dalam performa terbaiknya dengan memenangkan gelar Swiss Open dan runner-up di Korea Open dan Kejuaraan Bulu Tangkis Asia.

Petenis India itu memiliki rekor 4-5 melawan Christie tetapi dia datang ke pertandingan tersebut setelah menderita kekalahan dalam dua pertandingan dekat melawan pemain Indonesia tahun ini dan akan sangat ingin untuk memecahkan rekor kali ini.

Saat pertandingan hampir berakhir, Prannoy, yang berjuang dengan rasa sakit setelah memutar pergelangan kakinya untuk membawa tim pulang, akan dipanggil lagi dan dia kemungkinan akan dipasangkan dengan pedang silang Shesar Hiren Rhustavito peringkat 24 dunia.

Prannoy, yang saat ini berada di peringkat 23 dunia, memiliki rekor 2-0 melawan pemain Indonesia itu, tetapi belum pernah memainkan pemain muda itu dalam lima tahun.

“Kami memiliki tim yang cukup seimbang, ganda memberikan kontribusi yang sangat besar. Semua pemain bermain sangat baik dan menarik permainan keluar dari situasi yang ketat. Jadi saya merasa kami memiliki peluang 50-50 melawan Indonesia,” kata mantan pelatih India Vimal Kumar, yang ada di tim, kepada PTI.

READ  Cina menyetujui permainan S Korea untuk pertama kalinya dalam 4 tahun

“Kondisi bermain sangat berbeda di sini, ada banyak penyimpangan di aula, jadi pemain yang menyesuaikan diri dengan baik memiliki peluang sukses yang lebih baik. Itu kuncinya.

“Juga, ada tekanan ekstra pada Indonesia, yang bagus bagi kami karena kami tidak akan rugi. Kami tidak di bawah tekanan seperti Cina, Indonesia atau Denmark dan itu membantu,” tambahnya.

Indonesia memiliki beberapa shuttles ganda terbaik dengan tiga pemain dari dua pasangan teratas dunia – Kevin Sanjaya Sukamuljo, Mohammad Ahsan dan Hendra Setiawan – bergabung dalam barisan mereka dalam kompetisi ini.

Mereka juga memiliki kombinasi peringkat 7 dunia yang terdiri dari Fajar Alfian dan Muhammad Rian Ardianto dan akan menjadi tugas yang sulit bagi India untuk memenangkan ganda.

Namun, Chirag dan Satwik telah mengalahkan Sukamuljo dan Ahsan di Kejuaraan Beregu Asia 2018 dan dengan legenda Denmark Mathias Boe di sisi mereka, mereka akan menghitung peluang mereka.

“Indonesia memiliki jangkauan ganda yang luas dengan banyak pemain dengan level yang sama sehingga mereka dapat mencoba kombinasi yang berbeda. Mereka semua adalah pemain berpengalaman dan mereka melakukannya dengan baik, tapi saya yakin,” kata Vimal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *