Katalis Tak Terduga untuk Penggunaan Vaksin di Indonesia: Kontribusi ke Jakarta Post, SE Asia News & Top Stories

JAKARTA (DAS JAKARTA POST / ASIA NEWS NETWORK) – Dengan kasus harian Covid-19 yang masih meningkat, pemerintah menggandakan upaya vaksinasi mereka untuk membuka kembali perbatasan, merangsang ekonomi mereka dan memulihkan rasa normal.

Masalah yang melanda sebagian besar wilayah Asia Tenggara, bagaimanapun, adalah kurangnya vaksin – terutama karena penelitian menunjukkan kebutuhan tambahan untuk vaksinasi penguat secara teratur untuk mempertahankan kekebalan.

Dengan kurang dari 30 persen populasi yang divaksinasi dan varian Delta yang sangat menular mendorong tingkat infeksi bahkan lebih tinggi, Indonesia menghadapi tantangan mendesak untuk mengatasi infeksi Covid-19 sekaligus mempercepat pemberian vaksin.

Sementara peningkatan akses ke vaksin pasti akan meringankan beban, menciptakan ruang untuk visibilitas real-time bisa menjadi komponen kunci dalam mempercepat penyerapan vaksin.

Saat ini, pihak berwenang di wilayah tersebut biasanya memberikan pembaruan harian tentang kasus Covid-19 lokal di situs web khusus resmi.

Namun, angka-angka ini sering statis karena cara angka diproses sepanjang hari.

Alih-alih mengandalkan arsitektur berbasis peristiwa yang mendasari sistem yang menyediakan pembaruan waktu nyata – seperti indeks saham – sistem pelacakan Covid-19 ini biasanya mengandalkan pemrosesan batch.

Pemrosesan batch adalah bentuk pemrosesan data tradisional dan masih sangat umum di mana informasi dipertukarkan secara teratur sesuai dengan jadwal yang ditetapkan.

Dalam kasus laporan harian kasus Covid-19 Indonesia, pemrosesan batch memungkinkan nomor diperbarui pada akhir setiap hari.

Kelemahan utama dari pendekatan ini, bagaimanapun, adalah bahwa ia kehilangan rincian granular tentang bagaimana atau di mana kasus berkembang.

Akibatnya, regulator mungkin kehilangan peluang untuk mengembangkan wawasan yang dapat ditindaklanjuti yang dapat meningkatkan dan menginformasikan rencana vaksinasi mereka.

Aliran data vaksinasi secara real-time akan memungkinkan otoritas yang berwenang untuk mempercepat penyebaran dengan mengidentifikasi tren dan area untuk perbaikan proses.

READ  Chris Rock Menjual iPhone 12 dan mmWave 5G di Iklan Verizon Baru

Kemampuan untuk memantau jumlah vaksinasi sepanjang hari, misalnya, akan memberikan wawasan untuk mengidentifikasi dan menghilangkan hambatan yang menghambat proses penyebaran – seperti masalah logistik dengan pengiriman vaksin atau kemampuan untuk memesan pasien untuk janji temu.

Dengan sebagian besar negara yang sudah bergulat dengan kekurangan vaksin dan dosis vaksin yang rentan terhadap kerusakan akibat perubahan suhu, wawasan seperti itu dapat mengurangi pemborosan sekaligus memungkinkan sumber daya diarahkan ke tempat yang paling membutuhkannya.

Pembaruan waktu nyata juga akan memberikan rasa tenang dan kepercayaan diri yang lebih besar kepada publik dalam pengenalan vaksinasi.

Alih-alih outlet berita dan situs web resmi menampilkan nomor usang yang semakin lama semakin ketinggalan zaman, memiliki nomor yang terus diperbarui dapat menciptakan rasa partisipasi kolektif.

Selain itu, para ahli telah menyarankan bahwa rasa kebersamaan bisa menjadi salah satu faktor terpenting dalam meyakinkan lebih banyak warga untuk mendapatkan vaksinasi.

Secara khusus, dengan rencana Indonesia untuk memberikan 50 juta dosis vaksin setiap bulan, kesediaan masyarakat untuk menerima vaksin akan menjadi bagian penting untuk memastikan tujuan tersebut tercapai.

Sementara aliran data real-time dapat memberi Indonesia dorongan yang sangat dibutuhkan untuk jadwal vaksinasinya, luasnya kepulauan Indonesia dapat menjadikannya prestasi besar yang dapat dicapai tanpa pemikiran yang didorong oleh peristiwa.

Dengan metode pemrosesan batch saat ini, setiap lokasi vaksinasi harus beroperasi secara terpisah untuk mencatat dan melacak kemajuan pengiriman vaksinnya secara manual.

Bahkan dengan pembaruan setiap jam, data tidak segera dan, pada saat yang sama, sangat membutuhkan personel.

Namun, jika pemikiran yang digerakkan oleh peristiwa memandu proses akuisisi dan transmisi data, setiap peristiwa yang terjadi di dunia nyata akan diperlakukan sebagai data yang diperlukan yang dapat dikonsumsi dan ditanggapi oleh sistem TI. Alih-alih menunggu untuk melaporkan kemajuan vaksinasi – menggunakan spreadsheet besar atau metode lain yang bergantung pada entri data manual – acara vaksinasi dibuat dan disiarkan saat terjadi.

READ  Ketika Sri Lanka semakin dekat ke China, apa artinya ini bagi India dan kepentingannya?

Selain itu, acara tersebut dapat memberikan informasi lebih dari sekedar pemberian vaksin.

Ini akan berisi berbagai data wawasan lainnya – seperti di mana vaksinasi dilakukan, demografi pasien, kapan diberikan, dan jenis vaksin yang digunakan.

Semua informasi ini kemudian diproses oleh sistem pusat yang terhubung ke semua pusat vaksinasi melalui jaringan kejadian dan dapat memberikan tampilan data vaksin yang terkonsolidasi dan real-time.

Untuk sistem pengiriman vaksin yang sepenuhnya digerakkan oleh peristiwa, kemungkinan untuk menghasilkan data yang berwawasan luas tidak terbatas.

Kemampuan untuk mencatat dan melacak pengiriman vaksin ke detik dapat secara signifikan mengurangi potensi pemborosan vaksin karena proses pengiriman yang tidak efisien.

Selain itu, visibilitas penuh ke dalam rantai pasokan dan administrasi vaksin dapat memungkinkan pemerintah untuk mengoptimalkan sumber daya secara real time.

Ini bisa dengan mengalihkan sumber daya saat dibutuhkan atau hanya mengirimkan lebih banyak vaksin sebelum terjadi kekurangan yang serius.

Akhirnya, pemikiran berbasis peristiwa telah terbukti berhasil dalam membantu pemerintah dan organisasi mencapai efisiensi dan pertumbuhan pendapatan yang lebih besar dalam berbagai kasus penggunaan – baik itu mengurangi penundaan yang mahal dalam logistik maritim atau mengoperasikan solusi kota pintar .

Sekarang, dengan program imunisasi Covid-19, aliran data real-time yang dimungkinkan oleh pendekatan berbasis peristiwa bisa menjadi katalis yang tak terduga – tetapi penting – dalam membawa Indonesia kembali normal.

  • Penulis adalah General Manager Timur Tengah, Asia Pasifik dan Jepang di Solace. The Jakarta Post adalah anggota dari media partner The Straits Times Asia News Network, sebuah aliansi dari 23 organisasi media berita.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *