Artemis 1 kubus menjelang akhir misi

Artemis 1 kubus menjelang akhir misi

WASHINGTON — Cubesat yang diluncurkan sebagai muatan sekunder pada Artemis 1 dapat mengakhiri operasinya pada akhir bulan kecuali jika dapat menyalakan sistem propulsinya.

Pesawat ruang angkasa LunaH-Map adalah salah satu dari 10 kubus yang diluncurkan sebagai muatan sekunder pada penerbangan perdana Space Launch System November lalu. Pesawat ruang angkasa telah merencanakan untuk menggunakan sistem dorong ion pada 6U cubesat untuk melakukan manuver saat terbang melewati Bulan beberapa hari kemudian, yang akhirnya memungkinkannya untuk pergi ke orbit.

Namun, propelan ini gagal menembak karena apa yang diyakini para insinyur sebagai katup yang macet. Dalam presentasi di Konferensi Satelit Kecil Antarplanet pada 1 Mei, Craig Hardgrove, penyelidik utama misi di Arizona State University, mengatakan proyek mengantisipasi masalah dengan penundaan yang lama antara pengiriman pesawat ruang angkasa ke NASA pada pertengahan 2021 dan November. Luncurkan 2022.

“Kami memberi tahu NASA bahwa sistem propulsi ini tidak dibangun untuk menahan penundaan peluncuran yang lama, lebih dari empat atau lima bulan,” katanya, tetapi tidak ada cara untuk mengakses kubus setelah pesawat ruang angkasa Orion dipasangkan ke konverter panggung sebagai kubus dipasang pada musim gugur 2021.

Propelan, Busek’s BIT-3, menggunakan yodium sebagai propelan, dan Hardgrove mengatakan para insinyur memperkirakan yodium akan menguap selama menunggu lama, dan masuk ke katup. Mereka menggunakan geyser untuk mencoba melepaskan katup, tetapi upaya ini tidak berhasil sebelum bulan melintas dan bulan-bulan berikutnya. “Sejauh yang kami tahu, katup itu sangat, sangat macet.”

Upaya itu sedang berlangsung, tetapi dia mengatakan dia kehabisan waktu untuk mencoba menghidupkan mesin LunaH-Map. “Jika kami tidak dapat menjalankan sistem, kemungkinan besar kami akan mengakhiri operasi pada akhir Mei.”

READ  Apa yang kita ketahui sejauh ini tentang sub-varian Omicron baru

Sebagai upaya terakhir untuk membuka katup, pengontrol memanaskan sistem AWD untuk menguapkan lebih banyak yodium dan meningkatkan tekanan. “Pada titik tertentu kita mungkin meledakkan katup, dan itu bisa baik atau bisa sangat buruk,” katanya. “Hanya itu yang tersisa untuk kita coba saat ini.”

Hardgrove mengatakan sistem propulsi adalah satu-satunya sistem pesawat luar angkasa yang tidak berfungsi. “Jika kita tidak harus menunggu lebih dari satu tahun, saya pikir setidaknya kita akan memiliki kesempatan untuk melakukan misi sains penuh kita.”

Misi itu melibatkan pergi ke orbit yang akan membawa pesawat ruang angkasa di dekat kutub selatan bulan, menggunakan spektrometer neutron untuk memetakan keberadaan hidrogen yang terkait dengan endapan air es di sana. Dia mencatat bahwa misi tersebut menguji spektrometer saat terbang di atas bulan pada bulan November di ketinggian yang lebih tinggi.

LunaH-Map adalah salah satu dari 10 kubus yang diluncurkan pada Artemis 1, banyak di antaranya mengalami berbagai tingkat masalah teknis. Mulai dari masalah sistem propulsi di LunaH-Map hingga pesawat ruang angkasa yang tidak pernah terdengar setelah penempatan dari SLS atau kehilangan kontak tidak lama kemudian.

“Untuk beberapa misi di Artemis 1 ini, kami harus meninggalkan misi tersebut,” kata Dan Grippo, mantan insinyur JPL yang sekarang bekerja di firma desain misi dan navigasi Nabla Zero Labs, dalam sebuah panel konferensi.

Dia memberi contoh NEA Scout, sebuah kubus yang dirancang untuk menyebarkan layar matahari dan pergi ke asteroid dekat Bumi, tetapi tidak ada yang pernah mendengarnya setelah diluncurkan. Dia mengatakan proyek tersebut menyerah setelah tidak mendengarnya, daripada terus mencari waktu Deep Space Network yang dapat digunakan misi lain sebagai gantinya. “Pada titik tertentu, kamu harus tahu kapan harus melepaskan.”

READ  Tonton: NASA sedang mengerjakan pakaian luar angkasa baru dengan sistem pendingin internal untuk menahan suhu bulan

Hardgrove, yang juga anggota komite, membela misi “kubus” yang dilakukan di kapal “Artemis 1”, dengan mengatakan: “Tidak adil menyebut salah satu dari mereka sebagai kegagalan.” “Mereka semua telah mengembangkan sedikit teknologi.”

“Banyak dari misi ini yang hampir berhasil,” katanya. “Melempar semuanya tidak adil.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *