Arkeolog menemukan patung geometris di Skotlandia

Arkeolog menemukan patung geometris di Skotlandia

Arkeolog Di Skotlandia, ada ‘air mata nyata’ setelah penemuan sebuah batu yang ditutupi dengan desain geometris yang menciptakan ‘Picts’ yang diperkirakan akan dibuat oleh penduduk asli daerah tersebut sekitar 1.500 tahun yang lalu.

Selama penyelidikan geofisika di dekat Aberlemno, sebuah komunitas dengan akar Pictish, kru menemukan batu berukir sepanjang 5,5 kaki (1,7 meter).

Tiga oval, sisir dan cermin, bulan sabit, dan cakram ganda adalah beberapa desain geometris di atas batu yang merupakan simbol abstrak. Menurut para ahli, beberapa ikon berukir tumpang tindih, yang berarti mereka diukir pada waktu yang berbeda.

Menurut Gordon Noble, pemimpin penggalian dan profesor arkeologi di University of Aberdeen, arti dari semua simbol tidak diketahui, tetapi asumsi yang ideal adalah bahwa mereka adalah sistem identifikasi yang mewakili nama-nama Pictish.

James O’Driscoll, seorang arkeolog di University of Aberdeen di Skotlandia yang membantu menggali batu itu, menyebutnya sebagai pencapaian seumur hidup.

Kata Latin untuk “peraturan” atau “picti” adalah orang-orang besar yang mendiami wilayah yang sekarang disebut Skotlandia pada zaman kuno dan Abad Pertengahan. Mereka sebagian besar bertanggung jawab atas kegagalan Kekaisaran Romawi untuk menaklukkan Skotlandia.

Temuan terbaru adalah satu dari sekitar 200 batu jenis ini yang diketahui para arkeolog. Aberlemno juga dikenal dengan batu berdiri yang tidak biasa, bersama dengan lempengan yang mungkin menggambarkan adegan dari Pertempuran Nechtansmere, kemenangan Pictish atas kerajaan Anglo-Saxon Northumbria pada 685 M terkait dengan pendirian apa yang akan menjadi Skotlandia.

Para arkeolog sedang mempelajari daerah itu sebagai bagian dari Proyek Raja-Raja Perbandingan, pencarian lima tahun untuk kerajaan abad pertengahan awal di Inggris utara dan Irlandia, ketika mereka menemukan situs itu pada awal 2020.

READ  Pemerintah UP menolak laporan tentang gadis yang menderita cacar monyet di Gzb

Para peneliti mendeteksi ketidakberesan saat memindahkan peralatan fotografi melalui rumput, yang menunjukkan bahwa sisa-sisa desa berada di bawah tanah.

Para arkeolog menggali lubang sempit untuk memeriksa apa yang ada di bawah kaki mereka untuk mengetahui lebih lanjut. Mereka tercengang menemukan batu berukir itu.

Tim ingin segera menggali dan menyelidiki batu itu, tetapi penguncian COVID-19 memaksa mereka untuk menunda persiapan mereka. Mereka akhirnya dapat mengeluarkan batu itu dan menganalisisnya setelah berbulan-bulan menunggu, dan ukiran tersebut berasal dari abad ke-5 atau ke-6 Masehi.

Batu berukir sangat langka. Mereka sering digali oleh ladang buruh petani atau selama pembangunan jalan, kata Noble dalam sebuah pernyataan, tetapi banyak dari apa yang menyertainya telah diubah pada saat kita menganalisisnya.

Dia menambahkan bahwa mereka menemukan sesuatu seperti itu saat menggali lubang uji kecil benar-benar menakjubkan, dan tidak ada dari kita yang percaya keberuntungan kita.

Mereka mampu “menganalisis dan menentukan tanggal lapisan di bawahnya dan memperoleh informasi yang lebih spesifik tanpa kehilangan bukti kritis” karena batu itu ditemukan utuh di dalam tanah.

Menurut tes radiokarbon, lempengan itu akhirnya digunakan kembali sebagai paving di sebuah bangunan abad ke-11 atau ke-12 dan diletakkan di samping lantai lain, beberapa di antaranya berisi seni cadas Zaman Perunggu.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *