Zirkon di pasir pantai mengungkapkan sejarah kuno bumi

Zirkon di pasir pantai mengungkapkan sejarah kuno bumi

Ketika kita melihat bulan, kita melihat potretnya sebagaimana adanya, dan seperti beberapa waktu lalu. bulan adalah, Untuk sebagian besarSecara geologis mati. Jangan menderita dari jenis yang sama pengupasan dan aktivitas tektonik yang biasa kita lakukan, memungkinkan kita untuk kembali ke masa dengan relatif mudah. Sebagai perbandingan, Bumi memutar material permukaannya sepanjang waktu. Fitur yang ada di permukaan planet kita di masa lalu sebagian besar telah menghilang, terhapus dari catatan geologis. Artinya, jika para ilmuwan ingin melihat masa lalu Bumi yang dalam, mereka harus kreatif.

Milo Parham dari Timescales of Mineral Systems Group dan Curtin University’s School of Earth and Planetary Sciences, dan rekan-rekannya telah mengembangkan metode yang dengannya mereka dapat menentukan usia butiran pasir individu dan melacaknya kembali ke bahan sumbernya. Hasil mereka adalah Diposting di Surat Ilmu Bumi dan Planet.

“Jika kita ingin kembali ke masa lalu dan memahami persiapan deposit, kita dapat melihat kelompok usia dan melihat apakah semua biji-bijian masih muda atau apakah mereka memiliki rentang usia yang berbeda? Ini membantu kita mengetahui bagaimana hidangan yang berbeda dinavigasi. dan digiling di masa lalu, ‚ÄĚkata Barham kepada SaveWire.

Untuk melihat sekilas ke masa lalu, tim mengunjungi pantai untuk mengumpulkan sedimen, mencari jenis mineral tertentu yang dikenal sebagai zirkon. Zirkon berguna untuk penuaan dalam karena menggabungkan uranium dan thorium ke dalam strukturnya, yang keduanya bersifat radioaktif. Karena para ilmuwan mengetahui tingkat peluruhan kedua elemen, mereka kemudian dapat menentukan usia mineral tersebut untuk melihat kapan mereka terbentuk. Selain itu, karena zirkon mengandung kedua elemen, masing-masing dengan tingkat peluruhan yang berbeda, ini memungkinkan dua sistem penanggalan yang dapat diperiksa satu sama lain untuk memvalidasi tanggal.

READ  Instrumen seukuran kancing ini akan terbang dengan misi DAVINCI NASA ke Venus

Sebelum dapat ditentukan tanggalnya, zirkon harus dipisahkan dari kelompok sedimen yang lebih besar, yang mungkin sulit dilakukan mengingat jumlah butir murni dalam segenggam pasir.

“Kami menggunakan kepadatan yang berbeda. Kami menempatkan sedimen dalam cairan yang sangat berat ini yang memiliki kepadatan 2,7 gram per sentimeter kubik. Semua butiran berat tenggelam ke dasar dan semua butiran ringan seperti kuarsa mengapung ke atas,” kata Brahm.

Setelah zirkon diisolasi dari kolam sedimen, zirkon diaplikasikan pada selotip dua sisi, dilapisi resin, dan dipoles. Dalam hal ini, mereka dapat difoto dan lokasi yang menarik dapat diidentifikasi.

Proses penuaan melibatkan pemukulan mineral dengan laser yang menguapkan biji-bijian, dan mengirimkan informasi kimia ke instrumen yang memberikan tanggal. Para ilmuwan fokus pada sampel sedimen yang dikumpulkan dari pantai karena mereka mewakili cerita geologi yang lebih besar.

“Jika Anda pergi ke sungai kecil di pegunungan dan menganalisis zirkon di sana, kemungkinan besar itu berasal dari batuan dasar lokal. Jika Anda pergi lebih jauh ke hilir, Anda akan memiliki peluang lebih besar untuk mendapatkan sumber lain, dan dengan saat Anda tiba di pantai, Anda akan memiliki peluang lebih besar untuk mendapatkan sumber lain, “kata Barham. Saatnya untuk berbaur.”

Basis data sampel batuan yang berkembang dari seluruh dunia memberi para ilmuwan referensi untuk membandingkan butir masing-masing. Jika mereka dapat mencocokkan zirkon individu dengan usia batuan dasar di tempat lain di dunia, ada tingkat kepercayaan yang tinggi dari mana mereka berasal. Terkadang, mereka menemukan sesuatu yang tidak sesuai dengan apa pun yang masih ada di permukaan planet.

“Contoh yang baik dari ini adalah sebidang tanah tertua yang kita ketahui, butiran zirkon di Australia Barat,” kata Braham. “Batu asalnya telah hancur tetapi kami memiliki butiran ini yang berusia 4,4 miliar tahun, yang mewakili beberapa aktivitas tertua dari apa pun yang terjadi di Bumi.”

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mengamati lebih dekat dunia Neptunus yang kecil dan misterius di luar tata surya

Bahkan saat permukaan dunia runtuh dalam skala waktu geologis, sebagian dari sejarahnya tersimpan jauh di dalam batuan yang relatif lebih baru, atau di pasir yang terkumpul di pantai-pantai dunia. Lain kali Anda membangun istana pasir, luangkan waktu sejenak untuk melihat fakta bahwa blok bangunan konstruksi sementara Anda mungkin telah ada selama miliaran tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *