Warga frustrasi karena Sacramento County tetap berada pada level merah terbatas untuk COVID-19

Sacramento menghabiskan satu minggu lagi di level merah karena kota-kota besar lainnya, termasuk San Francisco dan Los Angeles, pindah ke kelas kuning yang tidak terlalu dibatasi. “Itu sama sekali tidak ada dalam rencana bisnis,” kata Ross Rogic, salah satu pemilik Capital Books di pusat kota Sacramento. “Saya melihat pusat kota semakin sibuk, saya melihat orang-orang tanpa topeng, dan saya pikir itu bagian dari masalahnya.” Capital Books selamat dari epidemi terburuk. Tetapi bekerja dengan batasan kesehatan masyarakat untuk bisnis apa pun kurang dari ideal. Rogic mengatakan dia berharap lebih banyak orang akan terus menanggapi wabah COVID-19 dengan serius, sehingga pembatasan dapat terus dilonggarkan, menambahkan: “Ada kebutuhan untuk panduan yang lebih jelas tentang fakta yang membuat masker menjaga orang lain yang tidak Anda kenal tetap aman. . ” “Lebih banyak penegakan hukum di tempat-tempat yang benar-benar lalai tentang peraturan dan tidak peduli. Saya pikir Anda memiliki lebih banyak orang yang berpendapat bahwa mereka harus bisa datang ke toko karena mereka divaksinasi. Dan kami katakan, kami tidak tahu apakah semua orang di sini divaksinasi. “” | Lebih | Pelacak Vaksin COVID-19 California: Bagaimana Dosis Diberikan Berdasarkan Wilayah, Kode Pos “Kita semua bersama-sama, kita tidak selalu merasa menikmati praktiknya, situasi ini,” kata pelanggan Shelley Dildey. “Saya berharap orang-orang menganggapnya sedikit lebih serius atau setidaknya lebih bijaksana tentang bagaimana perasaan orang lain tentang hal itu.” Di K Street, koki Kodaiko Takumi Abe mengatakan dia melakukan semua yang dia bisa untuk menjaga restoran ramennya tetap beroperasi. “Bisnis kami semakin sibuk setiap bulan. Kami buka, lalu di bulan Februari kami rugi 60%,” katanya, dan dia sudah memikirkan bisnis sejak pandemi dimulai. Semua pekerja Abe divaksinasi. Tetapi tetap di level merah berarti lebih banyak batasan, yang berarti lebih sedikit bisnis. “Kami membutuhkan orang-orang untuk merasa nyaman di luar,” kata Abe. Pada hari Selasa, Petugas Kesehatan Masyarakat Sacramento County Dr. Olivia Cassiri mengakui bahwa Sacramento tertinggal dari kabupaten lain. “Kami masih memiliki harapan bahwa kami akan mencapai level oranye. Sebelum 15 Juni. Tapi kami harus melihat kelanjutan tren penurunan untuk melakukannya.” “Kami perlahan bergerak ke arah yang benar.” Kasirye membuat daftar beberapa alasan mengapa Sacramento tetap berada di garis merah. “Kami tahu jumlah orang yang mengikuti tes telah sedikit menurun, sehingga bisa menjadi penyebab mengapa kami tertinggal,” katanya. “Kami tahu ada beberapa laporan variabel di wilayah Sacramento yang dapat berkontribusi pada resesi dalam beberapa kasus.”

READ  NASA mengatakan gambar baru mengungkapkan lembah besar di permukaan Mars, yang terbesar di tata surya

Sacramento menghabiskan satu minggu lagi di level merah karena kota-kota besar lainnya, termasuk San Francisco dan Los Angeles, pindah ke kelas kuning yang tidak terlalu dibatasi.

“Itu sama sekali tidak ada dalam rencana bisnis,” kata Ross Rogic, salah satu pemilik Capital Books di pusat kota Sacramento. “Saya melihat pusat kota semakin sibuk, saya melihat orang-orang tanpa topeng, dan saya pikir itu bagian dari masalahnya.”

Capital Books selamat dari epidemi terburuk. Tetapi bekerja dengan batasan kesehatan masyarakat untuk bisnis apa pun kurang dari ideal. Rogic berharap lebih banyak orang akan terus menanggapi wabah COVID-19 dengan serius, sehingga pembatasan dapat terus dilonggarkan.

Dia menambahkan, “Harus ada tren yang lebih jelas pada fakta bahwa topeng menjaga keselamatan orang lain yang tidak Anda kenal.” “[There could be] Lebih banyak penegakan aturan di tempat yang benar-benar toleran terhadap aturan dan tidak peduli. Saya pikir Anda memiliki lebih banyak orang yang berpendapat bahwa mereka harus bisa datang ke toko karena mereka divaksinasi. Kami memberitahunya, kami tidak tahu apakah semua orang di sini telah divaksinasi. “

| Lebih | Pelacak Vaksin COVID-19 California: Bagaimana dosis diberikan menurut negara, kode pos

“Kita semua berada dalam hal ini bersama-sama, kita tidak selalu merasa seperti memiliki praktik ini, sikap itu,” kata agen Shelley Dildy. “Saya berharap orang-orang menganggapnya sedikit lebih serius atau setidaknya lebih bijaksana tentang bagaimana perasaan orang lain tentang hal itu.”

Di K Street, koki Kodaiko, Takumi Abe, mengatakan bahwa dia melakukan segala daya untuk menjaga restoran ramennya tetap beroperasi.

“Bisnis kami semakin sibuk setiap bulan. Kami buka, lalu di bulan Februari kami rugi 60%,” katanya, dan dia sudah memikirkan bisnis sejak pandemi dimulai.

READ  Perusahaan Cargo Dragon yang ditingkatkan SpaceX sedang bersiap untuk masuk kembali dan streaming terlebih dahulu

Semua pekerja Abe divaksinasi. Tetapi tetap di level merah berarti lebih banyak batasan, yang berarti lebih sedikit bisnis.

Abe berkata, “Kami membutuhkan orang-orang untuk merasa nyaman di luar lagi.”

Pada hari Selasa, Petugas Kesehatan Masyarakat Sacramento County Dr. Olivia Cassere mengakui bahwa Sacramento tertinggal dari daerah lain.

“Kami masih berharap bisa mencapai level oranye sebelum 15 Juni. Tapi kami harus melihat tren terus turun untuk melakukannya,” kata Ksiri. “Kami perlahan bergerak ke arah yang benar.”

Kasirye membuat daftar beberapa alasan mengapa Sacramento tetap berada di Lapisan Merah.

“Kami tahu jumlah orang yang ingin menjalani tes telah sedikit menurun, jadi itu mungkin alasan kami tertinggal,” katanya. “kita [also] Saya tahu ada beberapa laporan variabel di wilayah Sacramento yang dapat berkontribusi pada resesi dalam kasus-kasus. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *