Vaksin Covaxin: 6 crores ready shot, 2 crores diberikan. dimana sisanya? | India News

Ketidaksesuaian antara jumlah produksi vaksin Covid yang dilaporkan di India dan tingkat vaksinasi harian tampak sangat akut dalam sebuah kasus. Cofaxine. Data resmi menunjukkan 2,1 crores dosis Bharat BiotechVaksin diberikan di seluruh negeri pada Kamis pagi.
Kompilasi data dari perusahaan dan pusat menunjukkan bahwa setidaknya 6 dosis crore harus tersedia untuk digunakan di India. Dimana dua pertiganya hilang?

Bharat Biotech yang berbasis di Hyderabad menolak berkomentar meskipun telah berulang kali mencoba. Sekarang perhatikan nomor produksinya. Krishna Ella, CMD perusahaan, mendaftarkan 20 April untuk mengatakan 15 juta dosis diproduksi pada Maret dan April akan mengakhiri produksi bulan itu dengan 20 juta dosis. Dia juga mengatakan bahwa produksi pada Mei akan mencapai 30 juta atau Rs 3 crores, tetapi anggaplah bahwa perluasan yang direncanakan tidak terjadi. Itu berarti 35 juta dosis di bulan Maret dan April dan lebih banyak lagi dari 20 juta dosis di bulan Mei.
Pusat tersebut juga memiliki, setidaknya dalam dua sertifikat terpisah, satu di Mahkamah Agung Dan satu lagi Negara bagian Kerala HC baru-baru ini pada 24 Mei melaporkan produksi Covaxin pada dosis 2 crores per bulan. Semua gabungan ini menunjukkan produksi sekitar 5,5 crore dosis mendekati akhir Mei.
Selain itu, Krishna Ella, CMD dari Bharat Biotech, mengatakan pada 5 Januari sebelum kampanye vaksinasi dimulai, perusahaan telah menimbun 20 juta dosis vaksin. Ini membuat total menjadi Rs 7,5 crore. Tambahkan produksi pada Januari dan Februari, yang jauh lebih rendah daripada pada Maret dan April, dan Anda akan mendapatkan sekitar 8 crore dosis.
Tentu saja, beberapa di antaranya mungkin telah diekspor ketika negara itu terlibat dalam diplomasi vaksin. Tetapi semua ekspor vaksin India digabungkan sekitar 6,6 crores dosis. Bagian terbesar dari ini adalah coffeeshield. Bahkan dengan asumsi Rs 2 crore berasal dari Covaxin,
Skenario yang paling mungkin, seharusnya ada 6 crore dosis yang tersedia untuk digunakan di India saat ini. Jadi apa yang menjelaskan penggunaan hanya Rs 2,1 crores? Beberapa negara bagian mengeluhkan kekurangan cofaxine pada khususnya. Di Delhi, misalnya, pemerintah terpaksa menutup pusat-pusat yang menjalankan Covaxin minggu ini bahkan bagi mereka yang menunggu kesempatan kedua.
Data menunjukkan bahwa sejauh mana negara yang berbeda menggunakan Covaxin sangat bervariasi. Di Delhi, Covaxin memiliki pangsa hampir 31%, yang jauh lebih tinggi daripada negara bagian / UT lainnya. Sebanyak 14 negara bagian yang lebih kecil dan UT tidak diberi dosis tunggal Covaxin dan dalam lima kasus lainnya, suntikan menyumbang kurang dari 5% dari total. Negara bagian / UT seperti Delhi menghadapi krisis yang lebih besar daripada gangguan pasokan karena mereka akan memiliki sejumlah besar orang yang menunggu suntikan kedua dari vaksin Bharat Biotech.

READ  Pusat tersebut menjelaskan mengapa jarak antara dosis Covaxin belum diperpanjang oleh Latest India News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *