Tidak ada pembangkit batu bara baru di Indonesia dalam upaya pengurangan emisi

Indonesia tidak akan menyetujui pembangkit listrik tenaga batu bara baru karena meningkatkan upayanya untuk mengurangi emisi karbon.

Direktur Jenderal Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Reza Moliana mengatakan dalam sidang parlemen, Kamis, pemerintah hanya mengizinkan penyelesaian stasiun yang sudah dalam pembangunan atau sudah mencapai financial closure.

Jelajahi pembaruan dinamis dari titik data master Bumi

Ini adalah langkah terbaru Indonesia, pengekspor gas rumah kaca terbesar di dunia, untuk mengejar ketinggalan dalam perlombaan global untuk mengurangi gas rumah kaca. Ia juga berencana untuk memperkenalkan energi terbarukan Insentif, terapkan Pajak karbon, pengembangan a Carbon Trading System berupaya mengurangi emisi sebesar 26,8% -27,1% dari baseline 2010.

Indonesia yang berbasis batubara beralih gigi untuk bersaing memperebutkan kotak hijau (1)

Muliana menambahkan, ekonomi terbesar di Asia Tenggara secara bertahap akan beralih ke sekitar 5.200 pembangkit diesel dengan total kapasitas 2 gigawatt untuk beroperasi dengan sumber daya terbarukan. Selama sepuluh tahun ke depan, negara itu diperkirakan membutuhkan kapasitas 41 gigawatt.

PT Wakil Presiden Darmawan Prasodjo mengatakan pada acara yang sama bahwa Perusahaan Listrik Negara akan menutup semua pembangkit listrik tenaga batu bara pada tahun 2056 dan beralih ke energi terbarukan sebagai gantinya. Perusahaan Listrik Negara ini memiliki total kapasitas terpasang 63,2 GW pada tahun 2020, dengan energi terbarukan mewakili 7,9 GW. Ia berencana untuk meningkatkannya menjadi 24,1 gigawatt pada tahun 2030.

READ  Serum Institute mencari kompensasi, mengatakan aturan harus sama untuk semua orang: Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *