UNHCR memberi tahu Rohingya dalam kesulitan di laut

Badan pengungsi PBB UNHCR telah membunyikan alarm bagi pengungsi Rohingya yang berenang di atas kapal di Laut Andaman dekat Bangladesh selama sepuluh hari. Delapan orang di dalamnya tewas, kata organisasi hak asasi manusia The Arakan Project.

Perahu melayang setelah mesin mati sekitar seminggu yang lalu. Para pengungsi mengatakan kepada UNHCR bahwa hanya ada sedikit air dan makanan di kapal dan banyak orang yang sakit, sebagian karena dehidrasi yang ekstrim. “Tindakan segera diperlukan untuk menyelamatkan nyawa dan mencegah tragedi lebih lanjut,” kata UNHCR.

Tidak diketahui berapa banyak orang yang berada di kapal itu, di mana tepatnya kapal itu berada, dan apa tujuan yang dituju. Penjaga Pantai India mengatakan kapal itu berada di dekat Kepulauan Andaman dan Nicobars mengapung di sekitar. Kapal angkatan laut India dilaporkan memberikan makanan dan air kepada para pengungsi, tetapi sejauh yang diketahui, kapal tersebut tidak ditarik dan tidak ada yang diturunkan. Angkatan Laut India akan mengeluarkan pernyataan hari ini.

Kapal meninggalkan kota Bengali, Cox’s Bazar, dimana jutaan Rohingya tinggal di kamp pengungsian. Puluhan ribu dari mereka telah diusir secara paksa dari negara tetangga Myanmar dalam tiga tahun terakhir. “Setelah bertahun-tahun diisolasi di Bangladesh dan kudeta baru-baru ini di Myanmar, banyak orang Rohingya merasa terpaksa melakukan perjalanan berbahaya ini,” kata juru bicara Amnesty International kepada Reuters.

READ  Pengunjuk rasa menyerbu tangga Capitol AS, gedung ditutup | SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *