“Tidak menjadi rasis tidak cukup” – De Daily Standaard

Ideologi yang hidup berkembang tanpa ampun. Tampaknya ada aktivis di mana-mana yang menganggap segala sesuatu rasis atau lebih inklusif, bahkan di universitas kuno seperti Oxford! Siswa diberi materi kelas yang menjelaskan bahwa “itu tidak cukup baik” jika Anda bukan seorang rasis.

Kami mendengar semakin banyak paket pelajaran yang ditawarkan di sana-sini dan tidak (belum) wajib, tetapi sangat direkomendasikan. Rasisme dan diskriminasi harus dilawan secara aktif, sehingga orang harus dilatih tidak hanya sebagai “non-rasis”, tetapi juga sebagai “anti-rasis”. Aktivisme yang begitu tidak rumit. Bahkan di Universitas Oxford lapor De Telegraaf. Mereka yang belajar di sana akan menerima bahan ajar yang niscaya akan menunjukkan bahwa Anda tidak hanya harus menjadi rasis, tetapi juga menjadi seorang aktivis.

Dan semakin jelas bahwa dorongan untuk inklusi dan keberagaman ini tidak lagi terbatas pada klub aktivis kecil atau partai satu kursi seperti BIJ1. Ideologi drama yang benar-benar konyol dan berlebihan ini mulai berlaku di perusahaan besar di dunia barat (minuman bersoda) dan universitas.

Secara khusus, dalam praktiknya telah ditunjukkan bahwa pelatihan keragaman dan rasisme kontraproduktif. Itu membuat orang lebih rasis dan diskriminatif. Mengapa kursus ini masih ditawarkan? Karena ada begitu banyak rumor bahwa perusahaan atau universitas semacam itu pasti rasis sehingga mereka lebih suka mengikuti jalur (dugaan) anti-rasisme daripada mendengarkan tuduhan ini lebih lama.

Ketakutan akan kerusakan citra terlalu besar, jadi universitas seperti Oxford lebih suka melatih siswa dengan jenis pelatihan kontraproduktif ini, yang hanya akan mendorong ideologi dan aktivisme. Sangat bodoh!

READ  India dan China setuju untuk menarik pasukan dari wilayah perbatasan yang disengketakan SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *