House of Commons Kanada: China melakukan genosida Uyghur

House of Commons Kanada telah memberi label perlakuan China terhadap genosida Uyghur. Kanada adalah negara kedua di dunia setelah AS yang mencapai kualifikasi ini.

Perdana Menteri Liberal Trudeau dan sebagian dari kabinetnya tidak hadir dalam pemungutan suara. Beberapa anggota koalisi dan seluruh oposisi menyetujui mosi tersebut. Menteri Luar Negeri abstain.

Pemungutan suara kemungkinan besar akan menciptakan ketegangan antara Kanada dan China. Pada tahun 2019 sudah terjadi perseteruan diplomatik antara kedua negara penangkapan seorang pengusaha wanita Cina di Kanada. Duta Besar China untuk Kanada akhir pekan lalu memperingatkan pihak berwenang Kanada “untuk tidak ikut campur dalam urusan dalam negeri”.

Blokir: tidak ada genosida

Lebih dari satu juta orang Uighur dan minoritas Muslim lainnya mungkin ditahan di pusat penahanan dan pusat penahanan di wilayah Xinjiang, China. Ini menjadikannya kelompok etnis minoritas terbesar sejak Perang Dunia II. Berdasarkan kredensial dalam Organisasi hak asasi manusia Wanita perlu melakukan aborsi atau sterilisasi untuk memerangi pertumbuhan populasi.

Belanda belum menyebut pengobatan genosida, tulis Menteri Luar Negeri Blok minggu lalu kepada DPR. Ada pelanggaran HAM yang meluas seperti penerapan pembatasan kelahiran, “tetapi untuk dianggap genosida harus dibuktikan. [het] dipaksakan dengan niat genosida, “kata Blok.

Pemerintah Belanda telah berulang kali meminta China untuk menerima pengamat internasional di wilayah Xinjiang, tetapi hal ini belum ditindaklanjuti.

Koresponden Sjoerd den Daas berada di daerah Xinjiang tahun lalu dan melaporkan sebaik mungkin:

READ  Foto Orangutan Kerala Man memenangkan Nature TTL Photography Award

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *