Unacademy memberhentikan 380 karyawan pada putaran keempat PHK massal pada tahun 2018: Laporan

Unacademy memberhentikan 380 karyawan pada putaran keempat PHK massal pada tahun 2018: Laporan

Unacademy memberhentikan 12 persen stafnya atau sekitar 380 karyawan, menandai putaran keempat PHK unicorn edtech dalam setahun terakhir, menurut kepada Money Control, mengutip surat internal yang dikirim oleh co-founder dan CEO Gaurav Munjal.

Unacademy didirikan oleh Gaurav Munjal, Hemesh Singh dan Roman Saini pada tahun 2015. (Instagram/Gaurav Munjal)
Unacademy didirikan oleh Gaurav Munjal, Hemesh Singh dan Roman Saini pada tahun 2015. (Instagram/Gaurav Munjal)

“Kami telah mengambil setiap langkah ke arah yang benar untuk membuat bisnis inti kami menguntungkan, tetapi itu tidak cukup. Kami harus melangkah lebih jauh, kami harus menggali lebih dalam,” kata CEO Monjal kepada semua karyawan di saluran Slack perusahaan, seperti yang ditampilkan oleh Uang Kontrol, katanya.

Juga R.

“Sayangnya, ini membuat saya membuat keputusan sulit lainnya. Kami akan mengurangi ukuran tim kami sebesar 12 persen untuk memastikan kami dapat mencapai tujuan yang kami kejar dalam kenyataan yang kami hadapi saat ini. Saya tidak menyangka akan melakukannya lagi , dan saya sangat menyesal.”

Pekerja yang terkena dampak juga akan menerima uang pesangon yang sama dengan periode pemberitahuan dan gaji bulan tambahan, bersama dengan pembayaran dipercepat selama satu tahun kepada karyawan yang telah bekerja di perusahaan setidaknya selama satu tahun, menurut surat itu. Mangal juga menyebutkan bahwa perusahaan akan menanggung asuransi kesehatan selama enam bulan tambahan, hingga 30 September.

PHK massal pekerja non-akademik

Dalam setahun, Edtech India memiliki setidaknya empat PHK, menghilangkan lebih dari 1.500 karyawan.

Pada bulan November, pada putaran ketiga PHK, perusahaan memecat 10% tenaga kerjanya, atau sekitar 350 pekerja.

Sebelumnya, pada April 2022, perusahaan mem-PHK beberapa karyawan kontrak, guru, dan pengajar, serta 600 hingga 800 anggota tim penjualan dan pemasaran. Hal ini diikuti dengan penerapan rencana peningkatan kinerja yang berujung pada pemutusan hubungan kerja terhadap 150 karyawan pada Juni 2022.

READ  Indonesia termasuk di antara lima negara yang berhasil menanggulangi wabah tersebut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *