UEA meluncurkan penyelidikan yang menargetkan asteroid antara Mars dan Jupiter

Uni Emirat Arab mengumumkan, pada hari Selasa, berencana untuk mengirim probe untuk mendarat di asteroid antara Mars dan Jupiter untuk mengumpulkan data tentang asal-usul alam semesta, proyek terbaru dalam program luar angkasa ambisius dari konsorsium kaya minyak.

Pendaratan yang sukses akan membuat UEA bergabung dengan klub elit Uni Eropa, Jepang dan Amerika Serikat, yang menyelesaikan prestasi tersebut.

Probe akan tetap berada di belakang asteroid, mengirimkan kembali ke Bumi informasi tentang komposisi asteroid selama baterainya tetap terisi daya.

Proyek ini menargetkan peluncuran pada 2028 dengan pendaratan pada 2033, perjalanan lima tahun di mana pesawat ruang angkasa akan menempuh jarak sekitar 3,6 miliar kilometer (2,2 miliar mil).

Pesawat ruang angkasa itu perlu ketapel terlebih dahulu di sekitar Venus dan kemudian Bumi untuk mengumpulkan kecepatan yang cukup untuk mencapai asteroid sekitar 560 juta kilometer (350 juta mil) jauhnya.

Sarah Al Ameri, kepala Badan Antariksa UEA, mengatakan masih dibahas tentang data apa yang akan dikumpulkan UEA, tetapi misi itu akan menjadi tantangan yang lebih besar daripada pendahulunya, mengingat pesawat ruang angkasa itu akan melakukan perjalanan dekat dan jauh dari matahari. . Menteri Negara Teknologi Maju.

Al-Amiri mengatakan kepada Associated Press bahwa ini datang dengan latar belakang misi UEA ke Mars, yang merupakan beberapa faktor yang lebih sulit, tidak lebih sulit.

Jika kita pergi untuk menyelesaikan misi ini dari awal tanpa mendapatkan latar belakang yang kita miliki saat ini dari misi Mars UEA, itu akan sangat sulit untuk dicapai.”

Menurut NASA, sekitar 1,1 juta asteroid yang diketahui mengorbit tata surya, yang merupakan sisa-sisa pembentukannya. Sebagian besar dari mereka mengorbit Matahari di wilayah antara Mars dan Jupiter yang ditargetkan oleh misi Emirat yang direncanakan. Komposisinya mencakup blok bangunan dasar dunia seperti yang kita kenal sekarang.

READ  NASA memulai perakitan akhir pesawat ruang angkasa yang dipandu asteroid

Badan Antariksa UEA mengatakan akan bermitra dengan Laboratorium Fisika Atmosfer dan Antariksa Universitas Colorado dalam proyek tersebut. Dia segera menolak untuk memberikan biaya untuk upaya atau menggambarkan fitur khusus dari asteroid yang ingin dia pelajari. Al-Amiri mengatakan diskusi sedang berlangsung tentang peralatan yang akan dibawa oleh pesawat ruang angkasa, yang pada gilirannya akan mempengaruhi fitur yang dapat dipantau.

Proyek ini muncul setelah UEA berhasil menempatkan probe Amal, atau Hope, ke orbit di sekitar Mars pada bulan Februari. Biaya untuk membangun dan meluncurkan mobil Amal adalah $200 juta. Ini tidak termasuk biaya operasi di Mars. Misi asteroid kemungkinan akan lebih mahal, mengingat tantangannya.

Emirates Airlines berencana untuk mengirim pesawat ruang angkasa tak berawak ke bulan pada tahun 2024. Negara tersebut, yang meliputi Abu Dhabi dan Dubai, telah menetapkan tujuan ambisius untuk membangun koloni manusia di Mars pada tahun 2117, tetapi tujuan terdekatnya adalah membangun keduanya. Ekonomi ruang angkasa swasta yang didukung oleh negara dengan proyek-proyeknya.

Itu sulit. Al-Amiri mengatakan proyek asteroid itu adalah sebuah tantangan. Dia menambahkan, “Kami sepenuhnya memahami dan memahami itu, tetapi kami memahami manfaat dari mengimplementasikan program dan proyek yang begitu besar dan menantang.

(AFP)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *