“Tulang anjing” asteroid dimata-matai oleh para astronom dalam gambar baru

Pengamatan baru dilakukan menggunakan Teleskop Sangat Besar Observatorium Eropa Selatan di Chili, dan kejelasan gambar yang tajam telah membantu para ilmuwan mempelajari lebih lanjut tentang massa dan bentuk tiga dimensi asteroid. Informasi ini dapat menjelaskan lebih lanjut tentang bagaimana asteroid dan bulan-bulannya terbentuk.

Di lokasi terdekatnya dengan Bumi, Cleopatra berjarak 124 juta mil (200 juta km).

Dua penelitian, termasuk pengamatan, diterbitkan Kamis di Journal of Astronomy and Astrophysics. Satu fokus pada bentuk asteroid, sementara yang lain mengamati dengan cermat massa asteroid, serta bulan-bulannya.

“Cleopatra benar-benar objek unik di tata surya kita,” kata Frank Marches, penulis utama studi untuk Studi Bentuk 3-D, dalam sebuah pernyataan. “Ilmu pengetahuan membuat banyak kemajuan berkat mempelajari outlier aneh. Saya pikir Cleopatra adalah salah satunya, dan memahami sistem multi-asteroid yang kompleks ini dapat membantu kita mempelajari lebih lanjut tentang tata surya kita.”

Marches adalah kepala astronom planet di SETI Institute di Mountain View, California, dan juga berafiliasi dengan Laboratoire d’Astrophysique de Marseille, Prancis.

Asteroid berbentuk tidak biasa ini terletak di sabuk asteroid utama antara Mars dan Jupiter dan mengorbit Matahari. Pengamatan radar Cleopatra 20 tahun yang lalu mengungkapkan bentuknya: dua lobus bergabung dengan leher yang tebal.

Marchis dan timnya menemukan dua bulan kecil yang mengorbit asteroid pada tahun 2008, dan mereka menamakannya AlexHelios dan CleoSelene, setelah putra Cleopatra.

Instrumen pada Teleskop Sangat Besar mengambil gambar Cleopatra antara 2017 dan 2019. Hal ini memungkinkan para astronom untuk melihat Cleopatra dan bulan-bulannya dari sudut yang berbeda untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bentuk tiga dimensinya. Para ilmuwan telah menentukan bahwa satu lobus asteroid lebih besar dari yang lain. Panjangnya sekitar 167 mil (269 kilometer) – yaitu sekitar setengah panjang Selat Inggris.

Asteroid yang mengorbit tercepat di tata surya kita

Para peneliti juga menggunakan pengamatan untuk lebih memahami orbit bulan Cleopatra.

READ  Pengarahan berita sains: Boeing menunda peluncuran Starliner setelah kesalahan baru; Rusia dan Amerika Serikat bekerja sama di stasiun luar angkasa setelah 2024 - Ifax dan banyak lagi

“Masalah ini harus dipecahkan,” kata Miroslav Proc, penulis studi bulan dan peneliti di Institut Astronomi Universitas Charles di Republik Ceko, dalam sebuah pernyataan. “Karena jika orbit bulan salah, semuanya salah, termasuk massa Cleopatra.”

Hasil studi bulan baru-baru ini memungkinkan para peneliti untuk menentukan bagaimana gravitasi asteroid mempengaruhi pergerakan bulan. Para astronom juga mampu menghitung massa asteroid, yang 35% lebih kecil dari perkiraan sebelumnya.

Gambar ini memberikan perbandingan ukuran asteroid Cleopatra di Italia utara.

Kepadatan Cleopatra kurang dari setengah kerapatan besi, yang berarti bahwa meskipun komposisi asteroid kemungkinan besar adalah logam, kemungkinan besar asteroid berpori dari puing-puing. Asteroid yang membentuk tumpukan puing adalah sekelompok batuan ruang angkasa yang disatukan oleh gravitasi, biasanya terbentuk setelah potongan-potongan menumpuk setelah tabrakan besar-besaran, seperti asteroid yang lebih besar bertabrakan dengan batu ruang angkasa lain.

Panduan Pemula untuk Bintang (CNN Digarisbawahi)

Fakta bahwa Cleopatra adalah asteroid dari tumpukan puing juga bisa menjelaskan mengapa ia memiliki dua bulan. Asteroid berputar sangat cepat sehingga materi dapat terangkat dari permukaan jika Cleopatra menabrak atau membentur apa pun – bahkan benda kecil. Potongan yang lebih kecil bisa saja terpisah dari Cleopatra di masa lalu, membentuk bulan AlexHelios dan CleoSelene.

Very Large Telescope (ELT) dari Observatorium Selatan Eropa, yang pengamatannya diharapkan dimulai dari Chili pada 2027, diharapkan mulai memberikan rincian lebih lanjut tentang asteroid eksentrik.

“Saya tidak sabar untuk mengarahkan ELT ke Cleopatra, untuk melihat apakah ada lebih banyak bulan dan meningkatkan orbitnya untuk mendeteksi perubahan kecil,” kata Marches.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *