TPR di bawah 10 komputer untuk pertama kalinya sejak dimulainya gelombang kedua di kota

Chennai:

Menurut perintah yang dikeluarkan oleh Gagandeep Singh Bedi, Komisaris Chennai Corporation, beberapa pusat CT swasta (rumah sakit dan independen) melakukan CT scan dada untuk tersangka COVID-19 tanpa pengujian RT-PCR dan tidak memberi tahu perusahaan tentang hal yang sama.

Perintah tersebut menyatakan bahwa “pusat CT scan swasta di institusi tersebut harus melihat detail semua orang yang menjalani computed tomography dengan alamat, nomor telepon, tingkat keparahan CT, dan gejala.”

Pusat CT scan telah diperingatkan untuk mengambil tindakan jika mereka gagal membagikan detail setiap hari. Staf juga dinominasikan untuk berkoordinasi dengan pusat survei untuk masing-masing dari lima belas wilayah.

Perlu dicatat bahwa otoritas sipil telah mengeluarkan perintah serupa ke laboratorium swasta di Chennai untuk membagikan perincian orang-orang yang telah menjalani tes COVID-19.

Sementara itu, TPR di kota itu turun menjadi 9,4 persen pada Kamis, level terendah sejak gelombang kedua. Sisa Tamil Nadu mencatat 22,7% TPR per hari.

Pada hari Jumat, Gagandeep Singh Bedi memeriksa Chennai Trade Center di Nandambakkam di mana 800 tempat tidur oksigen telah didirikan. “Dua tangki oksigen dengan kapasitas masing-masing 11 kiloliter dipasang di gedung itu,” kata siaran pers.

Penurunan TPR dan kasus baru harian dalam beberapa hari terakhir telah mengakibatkan penurunan jumlah kasus aktif di Chennai. Kota ini memiliki 49.236 kasus aktif pada 22 Mei, tertinggi sejak wabah, dan turun menjadi 41.498 kasus aktif pada hari Jumat.

READ  Perseverance Rover menciptakan oksigen untuk memungkinkan udara melewati Mars

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *