Titik berusia 500 tahun meledak ke luar angkasa

Titik itu sekarang akan menjadi bagian dari percobaan oleh astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional (analog)

Paris:

Astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional akan menyambut tamu yang tidak biasa, karena Blob akan meluncur ke orbit pada hari Selasa.

Alien di planetnya, Blob adalah organisme yang tidak dapat diklasifikasikan – bukan ikan atau burung. Itu juga bukan tumbuhan, hewan, atau jamur.

Dengan demikian, Physarum polycephalum – sejenis jamur lengket – telah lama mempesona para ilmuwan dan sekarang akan menjadi bagian dari eksperimen unik yang dilakukan secara bersamaan oleh astronot ratusan kilometer di atas Bumi dan ratusan ribu siswa sekolah Prancis.

Jamur lengket pertama kali muncul di Bumi sekitar 500 juta tahun yang lalu, dan menentang biologi konvensional karena terdiri dari satu sel dengan banyak inti.

Sementara sebagian besar organisme tumbuh dan berkembang biak melalui pembelahan sel dan reproduksi, Physarum polycephalum tidak.

“Ini adalah sel tunggal yang tumbuh tanpa pernah membelah,” jelas Pierre Ferrand, seorang profesor ilmu bumi dan kehidupan yang dipinjamkan ke badan antariksa Prancis CNES, salah satu orang di balik proyek tersebut.

Keanehan lain: “Ketika sebagian besar organisme puas dengan dua spesies, Blob memiliki lebih dari 720. Ini adalah organisme ‘laci’ yang memberi tahu kita bahwa kehidupan terdiri dari banyak spesies,” katanya.

Apa yang bisa dilakukan satu sel?

Sebuah massa kuning, spons, cetakan lengket tidak memiliki mulut, kaki, atau otak.

Namun, terlepas dari kekurangan yang nyata ini, jamur makan, tumbuh dan bergerak – meskipun sangat lambat – dan memiliki kemampuan belajar yang luar biasa.

Karena DNA Blob mengapung bebas di dalam dinding sel – bukannya terkandung di dalam nukleus – ia dapat “menyingkirkan” bagian-bagiannya sesuka hati.

READ  Helikopter Mars inovatif NASA sedang mempersiapkan penerbangan bersejarah pertamanya ke dunia lain

Itu juga bisa masuk ke keadaan tidak aktif karena dehidrasi – yang disebut “sklerosis”.

Dan ada banyak potongan padat yang akan memulai perjalanan mereka di atas kapal kargo untuk mengisi bahan bakar di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Setelah rehidrasi pada bulan September, empat sklera—masing-masing seukuran jari kelingking sedang—akan dibangunkan dari hibernasi mereka di tempat tidur cawan Petri.

Sampel – keduanya dari “Blob asli” yang sama (dijelaskan oleh para ilmuwan sebagai LU352) – akan tunduk pada dua protokol: satu yang akan menghilangkan sub-gumpalan makanan tertentu; Orang lain akan bisa mendapatkan sumber makanan – bubur oatmeal.

Tujuannya adalah untuk mengamati efek tanpa bobot pada organisme ini – tetapi sebagai eksperimen pendidikan, eksperimen sekolah raksasa yang menjangkau ke luar angkasa. Tidak ada makalah ilmiah yang diharapkan sebagai bagian dari desain misi.

“Tidak ada yang tahu bagaimana perilakunya di lingkungan gayaberat mikro: Ke arah mana ia akan bergerak? Apakah ia mengambil dimensi ketiga dengan naik, atau menyamping?” tanya Veran.

“Saya ingin tahu apakah itu akan berevolusi melalui pembentukan tangkai bunga,” kata spesialis Blob Audrey Desoutour, direktur Pusat Penelitian Kognisi Hewan di Toulouse.

Sementara itu, di Bumi, ribuan sampel potongan dari strain LU352 yang sama akan didistribusikan ke sekitar 4.500 sekolah dan perguruan tinggi di Prancis.

“Lebih dari 350.000 siswa akan ‘menyentuh’ titik itu,” kata Kristen Koresher, yang mengarahkan program pendidikan badan antariksa itu.

Pada akhir bulan ini, guru akan menerima set yang berisi tiga sampai lima hardening.

Ketika pembagian titik di ruang angkasa dihidupkan kembali, kelompok mereka juga akan terhidrasi di tanah.

Pengamatan kemudian akan mulai membandingkan perbedaan dalam bagaimana sampel beradaptasi di ruang angkasa dibandingkan dengan yang ada di Bumi – berpotensi menjelaskan pertanyaan mendasar seputar blok bangunan dasar kehidupan.

READ  Pendarat Mars di Mars NASA: Waktu Peluncuran, Aliran, dan Detail

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *