Tidak ada AS yang kembali ke Bulan sebelum 2026: Tinjauan pemerintah

Roket SpaceX Falcon 9 yang membawa pesawat ruang angkasa Crew Dragon dengan dua astronot lepas landas dari Kennedy Space Center NASA di Cape Canaveral, Florida, Amerika Serikat, pada 30 Mei 2020 (Foto oleh Ting Shen/Xinhua)

Kembalinya AS ke Bulan, yang telah ditunda minggu lalu oleh NASA dari 2024 hingga 2025, akan berlangsung paling cepat pada 2026, menurut tinjauan pemerintah yang diterbitkan Senin.

Kantor Inspektur Jenderal NASA mengatakan dalam sebuah laporan bahwa program Artemis untuk mengembalikan orang Amerika ke Bulan menghadapi “kesulitan teknis dan penundaan yang meningkat karena pandemi COVID-19 dan peristiwa cuaca.”

“Tujuan NASA untuk mendaratkan astronot di kutub selatan Bulan pada akhir 2024 menghadapi beberapa tantangan signifikan termasuk risiko teknis utama, jadwal pengembangan yang tidak realistis, dan tingkat pendanaan yang lebih rendah dari yang dibutuhkan,” kata laporan itu.

Pertama, pakaian luar angkasa yang dibutuhkan untuk misi tersebut tidak akan siap “paling cepat Mei 2025,” kata pernyataan itu, mengutip “tantangan teknis dan kurangnya dana.”

Kedua, pengembangan “Human Landing System” atau HLS yang dipercayakan kepada SpaceX juga “mungkin” akan mengalami penundaan.

Pendarat, yang disebut Starship, akan membawa astronot, bepergian dengan kapsul yang diluncurkan oleh NASA, dari orbit di sekitar Bulan ke permukaan Bulan.

AUD memuji “kecepatan” produksi SpaceX, berkat sistem yang “membuat banyak suku cadang dan komponen mesin di dalam rumah.”

Selama kunjungan pada bulan Agustus ke kantor pusat di California dan pabrik di Texas, kantor inspektur jenderal mengatakan 20 prototipe pesawat ruang angkasa dan 100 mesin Raptor telah dibangun.

Sementara selama 15 tahun terakhir, waktu rata-rata antara pemberian kontrak dan penerbangan pertama adalah delapan setengah tahun, SpaceX seharusnya mencapai prestasi ini dalam separuh waktu, menurut audit.

READ  Teleskop GMRT dan Chandra X-Ray membantu menangkap fase sekarat dari galaksi aktif

“Mengingat waktu yang dibutuhkan untuk mengembangkan dan menguji HLS dan semua pakaian antariksa baru, kami memperkirakan NASA akan melampaui jadwal saat ini untuk manusia di Bulan pada akhir 2024 dalam beberapa tahun,” kata laporan itu.

Misi, yang akan menjadi setara dengan Apollo 11 modern, disebut Artemis 3. Ini akan didahului oleh Artemis 2, yang akan membawa astronot ke Bulan tetapi tanpa pendaratan.

Sebelum itu, Artemis 1 juga akan pergi ke bulan, tetapi tanpa astronot di dalamnya.

Agensi Pers Prancis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *