Tes hidung mungkin paling efektif untuk mengetahui seberapa parah infeksi COVID-19: Studi | The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

Petugas kesehatan mengambil sampel swab dari pengendara pada 12 Februari.

(Manoj Shubra/Twi, BCCL, Lucknow)

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa kuman di hidung dan tenggorokan bagian atas kemungkinan mengandung biomarker untuk menilai seberapa terinfeksi seseorang dengan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19. Ini dapat membantu mengembangkan strategi pengobatan baru terhadap penyakit menular.

Mikroba nasofaring ini umumnya dianggap sebagai perlindungan garis depan terhadap virus, bakteri, dan patogen lain yang memasuki jalur alami ini, kata Sadanand Volzel, peneliti geriatri di Departemen Kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Georgia Augusta.

Studi ini dirinci dalam jurnal Diagnosa, mewakili ‘hubungan kuat’ antara mikrobiota hidung dan infeksi dan tingkat keparahan SARS-CoV-2. Di antara yang asimtomatik, para peneliti menemukan perbedaan yang signifikan dalam besaran keanekaragaman mikroorganisme.

Tim memeriksa mikrobioma dari 27 orang berusia 49 hingga 78 tahun yang dites negatif virus, 30 orang terinfeksi tetapi tidak memiliki gejala, dan 27 memiliki gejala sedang yang tidak memerlukan rawat inap.

Mereka melihat “pembacaan rendah” bakteri di rongga nasofaring individu bergejala dibandingkan hanya dua dan empat individu dalam kelompok negatif dan positif tanpa gejala.

Sebagian besar individu positif tanpa gejala masih memiliki jumlah mikroba yang cukup.

“Jutaan orang terinfeksi, dan relatif sedikit yang mengalami gejala. Itu mungkin salah satu alasannya,” kata Ravindra Kohli, direktur Laboratorium Internal dan Molekuler Georgia, atau Lab GEM MCG.

Wolzel menjelaskan bahwa hidung meler dan bersin mungkin bertanggung jawab atas kehilangan tersebut. Jumlah bakteri yang sudah rendah dapat meningkatkan risiko individu mengembangkan gejala semacam ini, kata Folzel, atau virus mungkin telah mengubah lanskap.

Selain itu, penelitian ini juga menunjukkan bahwa perubahan mikrobiota pada pasien yang bergejala memengaruhi respons imun mereka terhadap virus.

Individu yang bergejala memiliki tingkat dua jenis bakteri yang jauh lebih tinggi, termasuk Cutibacterium, yang umumnya ditemukan pada kulit dan terkait dengan jerawat, infeksi jantung, dan infeksi bahu setelah operasi. Sebaliknya, ada beberapa bakteri lain yang kurang dipelajari dengan baik secara signifikan lebih rendah.

Mikroorganisme dari kedua kelompok yang terinfeksi, simtomatik dan asimtomatik, mengandung bakteri tingkat tinggi seperti cyanobacteria, juga disebut ganggang biru-hijau, yang dapat ditemukan di air yang terkontaminasi tetapi biasanya hidup di mikrobioma manusia yang tampaknya berperan. dalam mengatur respon imun.

Bakteri ini biasanya masuk ke dalam tubuh melalui permukaan mukosa, seperti yang ada di hidung, dan diketahui menyebabkan pneumonia dan kerusakan hati. Mereka yang menunjukkan gejala memiliki dua kali jumlah bakteri ini dibandingkan rekan mereka yang asimtomatik.

**

Artikel di atas diterbitkan dari kantor berita dengan sedikit pengeditan pada judul dan teks.

READ  Penjelajah Mars NASA menghadirkan kembali selfie dan panorama dramatis dalam formasi bebatuan yang megah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *