Temui Usain Bolt dari asteroid: Objek ini hanya membutuhkan waktu 113 hari Bumi untuk mengelilingi matahari

Beberapa hari setelah asteroid mendekati Bumi dengan kecepatan 94.000 kilometer per jam, para astronom menemukan asteroid yang mengorbit tercepat di tata surya dengan jalur orbit mengelilingi matahari yang hanya mencakup 113 hari Bumi. Asteroid yang dijuluki 2021 PH27 itu ditemukan oleh Dark Energy Camera (DECam) di Chili.

Sheppard Scott dari Carnegie Institution for Science menemukan asteroid itu saat merangkak melalui data yang dikumpulkan oleh kamera energi gelap yang dipasang di Teleskop Victor M Planck di Cerro Tololo Pan American Observatory (CTIO) di Chili. Gambar tubuh tak dikenal pertama kali diambil pada 13 Agustus oleh Ian Dilantonio dan Shenming Fu dari Brown University.

2021 PH27 tidak hanya memiliki lintasan orbit terkecil, tetapi juga memiliki jarak rata-rata terkecil dari semua lintasan Asteroid yang dikenal di tata surya kita Hanya Merkurius yang memiliki periode lebih pendek dan sumbu semi-mayor yang lebih kecil. Sangat dekat dengan medan gravitasi besar Matahari, kata para astronom, ia mengalami efek relativitas umum terbesar dari setiap objek yang dikenal di Tata Surya.

Apa itu asteroid 2021 PH27?

2021 PH27 memiliki elips 70 juta km yang menjadikannya 113 hari Periode orbit adalah orbit memanjang yang melintasi orbit Merkurius dan Venus Ia juga berputar mengelilingi matahari.

Para astronom percaya itu adalah bagian dari sabuk asteroid utama antara Mars dan Jupiter, tetapi telah tergeser oleh gangguan gravitasi dari planet-planet dalam yang membawanya lebih dekat ke Matahari. Para peneliti juga menganalisis sudut lain jika itu komet, karena ia memiliki kemiringan orbit tinggi 32 derajat dan bisa saja dari tata surya luar tetapi ditangkap dalam orbit jarak pendek yang lebih dekat ketika melewati dekat salah satu terestrial. planet.

“Kemungkinan juga orbitnya akan tidak stabil dalam jangka waktu yang lama, dan kemungkinan pada akhirnya akan bertabrakan dengan Merkurius, Venus, atau Matahari dalam beberapa juta tahun, atau dikeluarkan dari tata surya bagian dalam oleh pengaruh gravitasi planet-planet dalam,” kata para astronom dalam sebuah pernyataan.

Mengapa kita mempelajari asteroid?

Asteroid adalah kunci untuk memahami asal usul alam semesta dan yang terpenting planet kita. Bagaimana semuanya dimulai? “bagian dari Asteroid bagian dalam Bumi dan Venus dibandingkan dengan bagian luar Ini akan memberi kita wawasan tentang kekuatan dan komposisi benda-benda ini, ‚ÄĚkata Sheppard.

Ia menambahkan, pemahaman pencacahan asteroid internal di orbit Bumi penting untuk melengkapi penghitungan asteroid di dekat Bumi, termasuk beberapa kemungkinan asteroid bertabrakan dengan Bumi yang mungkin mendekati planet pada siang hari dan yang tidak mudah dideteksi di sebagian besar survei yang dilakukan. memantau. Pada malam hari, jauh dari matahari.

Para astronom baru-baru ini menyaksikan asteroid yang melintasi Bumi Ia melaju dengan kecepatan lebih dari 94.000 kilometer per jam. NASA telah mengklasifikasikan asteroid 2016 AJ193 sebagai berpotensi berbahaya saat mendekati Bumi pada malam 21 Agustus. Badan tersebut memantau lebih dari 26.000 asteroid di dekat Bumi dan lebih dari 1.000 di antaranya dianggap berbahaya. Badan tersebut melacak pergerakan asteroid di sekitar matahari untuk menentukan lokasinya, dengan menghitung jalur elips.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *