Teleskop Webb menemukan air, misteri baru di komet langka

Teleskop Webb menemukan air, misteri baru di komet langka

Dalam sebuah terobosan, Teleskop Luar Angkasa James Webb yang kuat telah mendeteksi keberadaan air di sekitar komet di sabuk asteroid utama untuk pertama kalinya.

Dengan menggunakan instrumen NIRSpec (Near Infrared Spectroscopy) Webb, para astronom telah mengonfirmasi keberadaan gas — khususnya uap air — di sekitar komet 238P/Read, yang menunjukkan bahwa es air dari tata surya purba dapat terawetkan di wilayah tersebut.

“Di masa lalu, kami telah melihat objek sabuk utama dengan semua karakteristik komet, tetapi hanya dengan data spektroskopi yang tepat dari Webb ini kami dapat mengatakan ya, pasti air es yang menciptakan efek ini,” jelas penulis utama dan astronom Michael. Kelly dari Universitas Maryland.

“Dari pengamatan Webb terhadap Comet Read, kami sekarang dapat menunjukkan bahwa es air dari tata surya awal dapat terawetkan di sabuk asteroid,” kata Kelly. Studi ini telah dipublikasikan di jurnal Nature.

Comet Read adalah komet sabuk asteroid utama – objek yang berada di sabuk asteroid utama tetapi secara berkala menunjukkan halo, atau koma, dan ekor seperti komet. Komet sabuk utama sendiri adalah klasifikasi yang cukup baru, dan Comet Read adalah salah satu dari tiga komet asli yang digunakan untuk menetapkan kategori ini.

Sebelumnya, komet diketahui berada di Sabuk Kuiper dan Awan Oort, di luar orbit Neptunus, tempat esnya dapat terlindung dari Matahari.

Materi beku yang menguap saat mendekati matahari inilah yang membuat komet koma dan ekor yang mengalir, yang membedakannya dari asteroid.

Para ilmuwan telah lama berspekulasi bahwa es air mungkin terawetkan di sabuk asteroid yang lebih hangat, di dalam orbit Jupiter, tetapi bukti definitif sulit dipahami – sampai Webb.

READ  Para astronom India menemukan bahwa galaksi memiliki penampilan seperti hantu, berita sains

Namun, tidak seperti komet lainnya, Komet 238P/Read tidak mengandung karbon dioksida (CO2) yang dapat dideteksi, yang merupakan sekitar 10 persen volatil komet dan mudah menguap akibat panas matahari.

Tim berspekulasi bahwa Comet Read memiliki karbon dioksida ketika terbentuk tetapi telah hilang karena suhu yang hangat.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *