Teleskop Webb melihat awan berpasir yang berputar-putar di planet yang jauh

Teleskop Webb melihat awan berpasir yang berputar-putar di planet yang jauh

Teleskop Luar Angkasa James Webb generasi baru yang kuat telah mendeteksi atmosfer yang dinamis, berputar-putar, dan awan tipis di planet yang berjarak 40 tahun cahaya dari Bumi, dalam beberapa jam pengamatan, menurut para peneliti.

Dinamakan VHS 1256 b, planet ini mengorbit bukan hanya satu, melainkan dua bintang selama 10.000 tahun.

Atmosfernya terus naik, bercampur, dan bergerak selama 22 jam sehari, menghangatkan materi dan mendorong turun materi yang lebih dingin. Perubahan kecerahan yang dihasilkan sangat dramatis sehingga menjadi objek planet paling bervariasi yang diketahui hingga saat ini.

Tim peneliti, yang dipimpin oleh Brittany Miles dari University of Arizona, membuat pendeteksian air, metana, dan karbon monoksida dengan sangat jelas menggunakan data Webb, dan menemukan bukti adanya karbon dioksida. Ini adalah jumlah partikel terbesar yang pernah diidentifikasi di planet di luar tata surya kita.

“VHS 1256 b empat kali jarak bintangnya dari Pluto dari matahari kita, yang menjadikannya target yang bagus untuk Webb,” kata Miles. “Artinya, cahaya planet tidak bercampur dengan cahaya bintang-bintangnya.”

Lebih tinggi di atmosfer, tempat awan silikat bergejolak, suhunya mencapai 830 derajat Celcius.

Di dalam awan tersebut, Webb mendeteksi butiran debu silikat yang lebih besar dan lebih kecil, yang muncul di spektrum.

“Butiran silikat halus di atmosfernya mungkin lebih seperti partikel kecil dalam asap,” kata rekan penulis Beth Biller dari University of Edinburgh di Skotlandia. “Butiran besar mungkin seperti partikel pasir yang sangat kecil dan sangat panas.”

VHS 1256 b memiliki gravitasi yang lebih rendah dibandingkan dengan katai coklat yang lebih masif, yang berarti awan silikat dapat muncul dan tetap lebih tinggi di atmosfernya di mana Webb dapat mendeteksinya. Alasan lain dari turbulensi langitnya adalah usia planetnya. Secara astronomis, itu sangat kecil.

READ  Gelombang kedua belum berakhir, Delta Plus mungkin tidak serius: Ketua NTGI | The Weather Channel - Artikel dari The Weather Channel

Hanya 150 juta tahun telah berlalu sejak pembentukannya – dan akan terus berubah dan surut selama miliaran tahun.

Temuan yang diterbitkan dalam The Astrophysical Journal Letters, didasarkan pada analisis data yang dikenal sebagai spektra yang dikumpulkan oleh dua instrumen di atas kapal Webb, spektrometer inframerah-dekat (NIRSpec) dan instrumen inframerah-menengah (MIRI).

Teleskop Webb senilai $10 miliar adalah program internasional yang dipimpin oleh NASA, Badan Antariksa Eropa, dan Badan Antariksa Kanada. Tujuan sebenarnya dari sebuah teleskop adalah untuk memecahkan misteri di tata surya kita, melihat melampaui dunia yang jauh di sekitar bintang lain, dan menjelajahi struktur misterius dan asal muasal alam semesta kita dan tempat kita di dalamnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *