Teleskop Luar Angkasa James Webb akan merilis gambar penuh warna pertamanya pada 12 Juli

NASA telah mengumumkan bahwa mereka akan merilis gambar penuh warna dan data spektroskopi pertama dari Teleskop Luar Angkasa James Webb pada 12 Juli 2022. Teleskop Luar Angkasa James Webb dibangun dan digunakan dalam kemitraan dengan Badan Antariksa Eropa (ESA) dan Space Canada . CSA adalah observatorium terbesar dan paling kompleks yang pernah diluncurkan ke luar angkasa.

Webb menjalani periode persiapan enam bulan sebelum dia memulai pekerjaan ilmiah karena instrumennya dikalibrasi dengan lingkungannya dan cerminnya disejajarkan. Setelah kedua instrumen Webb dikalibrasi, diuji dan diberi lampu hijau oleh para ilmuwan yang mengerjakan misi tersebut, gambar pertama dan pengamatan spektroskopi akan dibuat.

“Saat kita mendekati akhir penyiapan Observatorium Sains, kita berada di ambang periode yang sangat menarik untuk menemukan dunia kita. Peluncuran gambar web penuh warna pertama akan memberikan momen unik bagi kita semua untuk berhenti dan mengagumi pada sudut pandang,” Eric Smith, ilmuwan program Web di Markas Besar NASA di Washington, DC, mengatakan dalam siaran pers. yang belum pernah dilihat manusia sebelumnya.

Sementara tim telah dengan hati-hati merencanakan gambar penuh warna pertama dari teleskop luar angkasa, mereka terlalu kuat untuk memprediksi dengan tepat seperti apa gambar pertama akan terlihat. Selain gambar, Webb juga akan menangkap data spektroskopi yang berisi informasi optik terperinci yang dapat dibaca oleh para astronom.

Premium Ekspres terbaik
bagus sekali
Tavlin Singh menulis: Eksodus massal lagi di Kashmir?bagus sekali
Investigasi cepat - bagian dua |  Kelas 5 A - Mata Pelajaran: Matematikabagus sekali
Apakah matahari akhirnya terbenam di Kerajaan Inggris?  Ratu dan Komin...bagus sekali

Setelah mengambil gambar pertamanya, Webb akan memulai dengan pengamatan ilmiah. Berbagai tim maju melalui proses kompetitif untuk mendapatkan waktu menggunakan teleskop. Tahun pertama pengamatan adalah apa yang disebut para astronom sebagai “siklus pertama” teleskop. Catatan ini telah direncanakan dan dijadwalkan dengan hati-hati untuk memanfaatkan waktu Web sebaik-baiknya.

READ  Mungkin ada planet mirip Mars yang bersembunyi di luar tata surya

Selain misi sains yang direncanakan dari Teleskop Luar Angkasa James Webb, ada juga peluang untuk penemuan tak terduga dan tak terduga. Misalnya, para ilmuwan tidak memiliki pengetahuan tentang energi gelap ketika Teleskop Luar Angkasa Hubble diluncurkan pada tahun 1990. Saat ini, energi gelap adalah salah satu bidang astrofisika mutakhir yang paling menarik dan keberadaannya telah dikonfirmasi menggunakan pengamatan Hubble.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *