Teleskop Hubble melihat Earndel, bintang terjauh yang pernah ada

Teleskop Hubble melihat Earndel, bintang terjauh yang pernah ada

Menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA, para ilmuwan telah menemukan bintang tunggal terjauh yang pernah tercatat, raksasa terang yang mereka beri nama Earendel—Bahasa Inggris Kuno untuk “bintang pagi”—karena bintang itu ada selama fajar alam semesta.

Bintang itu, sangat panas dan berwarna biru, diperkirakan 50 hingga 100 kali massa matahari kita, kata para peneliti, sementara jutaan kali lebih terang. Cahayanya menempuh perjalanan selama 12,9 miliar tahun sebelum mencapai Bumi, yang berarti bintang itu ada ketika alam semesta hanya 7 persen dari usianya saat ini. Earndel lahir sekitar 900 juta tahun setelah Big Bang di awal alam semesta. Itu milik generasi pertama bintang pada saat alam semesta sangat berbeda dari sekarang.

“Ini benar-benar membuka jendela baru ke masa-masa awal alam semesta,” kata astronom Brian Welch dari Universitas Johns Hopkins di Baltimore, penulis utama penelitian yang diterbitkan minggu ini di Nature https://www.nature.com/. Artikel/s41586-022-04449-y. Welch menambahkan: “Kami melihat bintang pada periode waktu yang sering disebut sebagai fajar kosmik – ketika cahaya pertama di alam semesta mulai muncul dengan bintang-bintang pertama ini dan ketika galaksi-galaksi pertama mulai terbentuk.”

Menjelaskan julukannya, Welch mengatakan para peneliti menyimpulkan bahwa “Bintang Kejora” yang ada selama periode fajar kosmik adalah “paralel yang baik.” “Ini juga untuk geek ‘Lord of the Rings’,” tambahnya, mencatat bahwa Earndale adalah kata Inggris Kuno yang sama yang digunakan penulis J.R.R. Tolkien untuk menginspirasi karakter dari karyanya ‘The Silmarillion’ untuk menjadi bintang.

Dalam mengamati objek yang jauh seperti Earndale, para ilmuwan melihat ke masa lalu yang dalam karena jarak yang sangat jauh yang ditempuh cahaya dari bintang untuk mencapai Bumi – dalam arti tertentu, menggunakan Hubble sebagai mesin waktu. “Biasanya ketika kita melihat objek yang sangat jauh, apa yang kita lihat adalah cahaya dari seluruh galaksi – jadi jutaan bintang telah bercampur – dan kita dapat melihat hal-hal ini lebih jauh. sekelompok galaksi di latar depan, cahayanya. Emisi dari bintang ini sangat, sangat diperbesar, sehingga kami dapat melihat bintang tunggal ini pada jarak yang jauh lebih jauh,” kata Welch.

READ  Bulan Kesadaran Kanker Payudara 2021: Benjolan, nyeri, dan tanda dan gejala lain yang harus diwaspadai

Gambar Hubble pertama dari Arendelle diperoleh pada tahun 2016, dengan pengamatan lanjutan untuk tahun 2019. Para peneliti berharap untuk mempelajarinya lebih lanjut dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb generasi berikutnya, yang akan ditayangkan dalam beberapa bulan setelah peluncurannya pada bulan Desember. Welch mengatakan para peneliti terkejut dengan penemuan itu, dengan mengatakan, “Ya, pasti ada periode pertanyaan apakah ini bisa nyata.”

Sampai saat ini, bintang tunggal terjauh yang pernah tercatat adalah Icarus yang ada 4 miliar tahun setelah Earndel. Mungkin Earndel sangat berbeda dengan bintang-bintang yang menghuni alam semesta saat ini. Ini kemungkinan sebagian besar terdiri dari hidrogen dan helium, kata Welch, dan mungkin mengandung sejumlah elemen berat termasuk karbon, nitrogen, dan oksigen.

Welch mengatakan bintang-bintang pertama terbentuk kira-kira 100 juta tahun setelah Big Bang, dan satu atau dua generasi bintang mungkin telah mendahului pembentukan Earndale. Unsur-unsur yang lebih berat tidak ada sampai mereka terbentuk di dalam panci peleburan inti bintang generasi pertama, dan kemudian dilepaskan ke luar angkasa ketika bintang-bintang yang lebih tua ini meledak di akhir siklus hidupnya.

Welch mengatakan bahwa meskipun para ilmuwan di Bumi sekarang dapat melihat cahayanya, Earndale sendiri sudah pasti tidak ada lagi, dengan bintang-bintang besar seperti itu memiliki umur yang relatif pendek. Itu mungkin ada selama beberapa ratus juta tahun sebelum mati dalam ledakan supernova. “Bintang besar cenderung hidup cepat dan mati muda,” kata Welch.

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *