Taruhan seumur hidup yang membuat Otto menjadi miliarder

Otto Toto Sujiri sudah menjadi jutawan setelah dia menjual perusahaannya ke operator telekomunikasi terbesar di Indonesia. Kemudian temukan kesempatan sekali seumur hidup.

Saat itu tahun 2011, dan penggunaan web di negara ini sedang booming. Untuk memastikan keamanan data, pemerintah sedang merancang undang-undang yang mewajibkan informasi disimpan secara online di Indonesia dan tidak di luar negeri. Ini berarti bahwa ada kebutuhan besar untuk pusat data lokal.

Oto Toto Sujiri memiliki 30% saham DCI, naik 10.000% sejak listing tahun lalu.kredit:PT DCI Indonesia

Maka, Sujiri bersama enam mitra mendirikan PT DCI Indonesia, perusahaan yang telah menjadi pemimpin di Indonesia dalam bidang ini dengan lebih dari 200 klien. Sejak listing tahun lalu, saham DCI naik lebih dari 10.000 persen.

Sekarang Sujiri, 68, bukan hanya seorang jutawan. Dia adalah salah satu orang terkaya di dunia dengan perkiraan kekayaan $2,5 miliar ($3,3 miliar), menurut Bloomberg Billionaires Index.

“Saya masih suka makan Gado Gado,” katanya dalam wawancara awal Maret dari pusat data DCI di Cibitung, dekat Jakarta, merujuk pada hidangan tradisional yang sering ditemukan di warung pinggir jalan. “Kekayaan tidak akan mengubah saya.”

Sugeri memiliki 30 persen saham DCI, sementara co-founder Han Arming Hanafia dan Marina Bodemann, yang juga presiden komisaris perusahaan, memiliki saham masing-masing senilai $1 miliar dan $1,6 miliar. Taipan keuangan Indonesia Anthony Salem, yang kerajaannya terbentang dari makanan hingga telekomunikasi dan real estat, adalah pemegang saham terbesar keempat di DCI dengan 11 persen saham.

“Saya tidak punya ambisi untuk memiliki perusahaan selama sisa hidup saya. Secara filosofis, perusahaan tidak lain adalah sarana bagi manusia untuk menciptakan sesuatu yang bermanfaat dan untuk kepentingan manusia.”

Oto Toto Sujiri

Sugeri, yang menjaga ubannya tetap panjang dan lebih menyukai kaos hitam, memulai karirnya sebagai programmer IT di Jerman setelah lulus dari universitas bergengsi di Aachen, sebuah kota yang dekat dengan Belgia dan perbatasan Belanda yang terkenal dengan spa dan pemandian air panasnya. . . Dia kembali ke Indonesia pada 1980-an dan melakukan beberapa program untuk perusahaan lokal sebelum bergabung dengan pemberi pinjaman keluarganya, PT Bank Bali – sekarang disebut PT Bank Permata – di mana dia membantu mendirikan departemen TI.

READ  Ola: Eksekutif senior Ola pergi saat perusahaan bersiap untuk IPO

Setelah enam tahun di bank, ia meninggalkan Sujiri untuk mengepalai PT Sigma Cepta Karaka, perusahaan perangkat lunak yang diakuisisi PT Telecom Indonesia pada 2007, membawa keuntungan tak terduga. Pada tahun 1994, ia mendirikan PT Indointernet, penyedia layanan internet pertama di Indonesia, dan masih memiliki 17% saham. Secara keseluruhan, ia mendirikan lebih dari 20 perusahaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *