Indrawati, Menteri Keuangan AS membahas kerjasama lembaga donor

Indrawati, Menteri Keuangan AS membahas kerjasama lembaga donor

Jakarta (Antara) – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati bertemu dengan Menteri Keuangan AS Janet Yellen untuk membahas kemungkinan kerja sama antar lembaga donor di masing-masing negara.

“Melalui kerja sama ini, baik Indonesia maupun Amerika Serikat dapat memiliki kemampuan yang lebih luas dalam membantu negara lain yang membutuhkan,” kata Indrawati di Jakarta, Jumat.

Lembaga donor yang dimaksud adalah Badan Pembangunan Internasional Indonesia dan Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID).

Selain membahas potensi kerjasama antar lembaga donor, Indrawati dan Yellen juga membicarakan beberapa topik penting yang relevan dengan situasi saat ini, khususnya terkait ekonomi global dan isu mineral.

Mereka juga berbicara tentang kemajuan Financial Action Task Force (FATF), Pandemic Fund, dan Joint Health and Finance Task Force (JFHTF) G20.

Menurut Indrawati, pembicaraan tersebut sangat konstruktif dan kolaboratif. Di akhir diskusi, kedua belah pihak sepakat bahwa kerja sama kedua negara sangat penting untuk menghadapi tantangan di masa depan.

Pertemuan Indrawati dengan Yellen berlangsung di Niigata, Jepang pada Kamis (11/5/2023). Pertemuan itu terjadi sebelum Indrawati menghadiri Dialog G7 dengan Mitra, Jumat.

Group of Seven adalah forum internasional dari tujuh negara yang berpengaruh secara ekonomi, yaitu Amerika Serikat, Jerman, Italia, Jepang, Kanada, Inggris, dan Prancis.

Indrawati diundang ke forum tersebut untuk menyampaikan pandangannya sebagai menteri negara berkembang terkait situasi ekonomi makro pasca pandemi dalam menghadapi tantangan global, kerja sama multilateral, dan krisis di beberapa negara berkembang.

Pada 13 April, di markas Dana Moneter Internasional di Washington, D.C., Indrawati dan Yellen menandatangani Perjanjian Infrastruktur dan Pembiayaan Indonesia senilai Rp10,2 triliun (US$698 juta).

Perjanjian tersebut merupakan hibah selama lima tahun antara Millennium Challenge Corporation milik pemerintah AS dan pemerintah Indonesia.

READ  Ahli Indonesia: Belanda membawa kembali Chris yang salah

Pakta Infrastruktur dan Keuangan Indonesia bertujuan untuk meningkatkan akses keuangan bagi infrastruktur transportasi dan logistik Indonesia, usaha kecil, menengah dan mikro (UMKM), terutama yang dijalankan oleh perempuan.

Berita Terkait: Indonesia Sumbang $7,72 Juta ke Fiji: Menteri
Berita terkait: Jokowi, anggota Kongres AS bahas kemitraan setara
Berita terkait: Ekspor Indonesia mencapai $23,50 miliar di bulan Maret

Diterjemahkan oleh: Agatha V, Kenzo
Editor: Aziz Karmala
Hak Cipta © Antara 2023

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *