Studi tersebut menunjukkan bahwa mamalia dengan “otak besar” mungkin hanya memiliki tubuh kecil yang berkembang

Mamalia dengan otak besar biasanya dianggap cerdas – tetapi sebuah penelitian menemukan bahwa ukuran tubuh suatu spesies dapat berevolusi lebih kecil untuk beradaptasi dengan perubahan lingkungan, membuat otak tampak relatif lebih besar. Dengan kata lain, ukuran relatif otak mungkin tidak ada hubungannya dengan kecerdasan.

Dengan memeriksa data yang mendukung ukuran otak dan tubuh 1.400 spesies mamalia yang hidup dan punah selama 150 juta tahun terakhir, sekelompok peneliti berangkat untuk menyelidiki apakah mungkin untuk memprediksi seberapa besar otak mamalia dibandingkan dengan ukuran tubuh mereka sendiri.

Mereka menemukan bahwa ukuran otak dalam kaitannya dengan ukuran tubuh tidak mengikuti jalur evolusi yang stabil. Misalnya, kera besar umumnya tumbuh dalam ukuran otak dan tubuh, sementara ukuran hominin berkurang tetapi berevolusi menjadi otak yang lebih besar daripada kera.

Tampaknya suatu spesies memiliki otak yang sangat besar – tetapi mungkin saja evolusi tubuhnya lebih kecil, yang membuat otak tampak lebih besar sebagai perbandingan, jelas salah satu penulis studi tersebut, Dr. Jacob Dunn, profesor biologi evolusi di Universitas Anglia Ruskin.

Menurut penelitian tersebut, dua peristiwa besar mengubah lintasan volume otak antar spesies Diterbitkan di Science Advances.

Tabrakan asteroid atau komet besar dalam kepunahan massal dinosaurus sekitar 66 juta tahun lalu menyebabkan pergeseran besar ukuran otak pada sejumlah spesies mamalia seperti tikus dan kelelawar, yang berevolusi cepat untuk beradaptasi dengan dinosaurus baru tanpa dinosaurus ini. . Habitat. Setelah sekitar 30 juta tahun, periode pendinginan cepat menyebabkan perubahan evolusioner yang lebih mendalam pada otak dan ukuran tubuh spesies termasuk anjing laut, beruang, paus, dan primata.

Seringkali tetap menjadi kasus bahwa hewan yang lebih besar akan memiliki otak yang lebih besar, hanya karena ukuran tubuh mereka, tetapi penelitian menunjukkan bahwa ini tidak sesederhana itu: Ada banyak kasus di mana ukuran tubuh dapat berubah tanpa mengubah ukuran otak atau dan sebaliknya. “Kita perlu memeriksa hal-hal dengan cermat agar yakin bahwa kita sedang membicarakan sesuatu yang berkaitan dengan kecerdasan.”

READ  Tanggal panas: Dua pesawat ruang angkasa untuk terbang dekat dengan Venus

Profesor Anjali Goswami dari Natural History Museum di London, yang juga penulis studi tersebut, mengatakan: “Studi ini menunjukkan bahaya bias kita dalam menafsirkan dunia alam. Sebagai manusia dengan otak besar, kita sudah lama berasumsi bahwa perbedaan dalam ukuran otak antar spesies disebabkan oleh pilihan otak yang besar.

“Kami sekarang memahami bahwa apa yang tampak sebagai perbedaan dalam ukuran otak relatif antar spesies sering kali disebabkan oleh pilihan ukuran tubuh dan bukan karena dorongan besar ke arah peningkatan kognisi atau apa pun yang berhubungan dengan pikiran sama sekali.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *