Studi tersebut mengatakan bahwa pelukis gua kuno mungkin telah dilempari batu

Ketika berbicara tentang galeri seni, gua adalah pilihan tempat yang aneh. Banyak lukisan gua kuno, yang mewakili contoh karya seni manusia yang paling awal diketahui, berada begitu dalam di bawah tanah sehingga perlu upaya yang luar biasa untuk melihatnya. Jadi jika Anda seorang seniman kuno, apa yang bisa menginspirasi Anda untuk melukis pemandangan dari kehidupan – hal-hal seperti itu kudaDan Kanguru, Dan A. Layak babi Dalam kasus lukisan gua tertua – hanya sedikit, jika ada, orang yang pernah melihatnya?

Ternyata, arkeolog Israel mungkin telah menemukan jawabannya. Singkat cerita, para seniman itu keluar – secara harfiah.

berdasarkan Kertas baru Dalam “Waktu dan Alasan: Jurnal Arkeologi, Kesadaran, dan Budaya” oleh arkeolog Universitas Tel Aviv, Manusia Mereka yang telah berkelana ke dalam kandang bawah tanah ini selama Zaman Paleolitik Atas (50.000 hingga 12.000 tahun yang lalu) perlu menyalakan obor untuk melihat apa yang mereka lakukan. Dalam prosesnya, mereka mampu mengurangi jumlah oksigen di dalam gua, yang akan menyebabkan hipoksia (kekurangan oksigen) di otak mereka. Ini, pada gilirannya, akan membuat mereka dalam keadaan kesadaran yang berubah, mengalami euforia, pengalaman keluar tubuh, dan bahkan mungkin halusinasi.

Tapi nenek moyang kita tidak akan mengerti ilmu dibalik semua ini. Itulah sebabnya para sarjana Israel berspekulasi bahwa mereka mungkin telah memahami pengalaman mereka sebagai metafisik. Faktanya, ada banyak orang saat ini yang percaya bahwa mereka memiliki pengalaman spiritual ketika mereka mengambil zat yang mengubah pikiran atau memasuki lingkungan “tiga kali lipat”, bahkan dengan pengetahuan ilmiah yang kita miliki saat ini tentang mengapa otak kita berinteraksi dengan cara tertentu.

READ  Badan Antariksa Eropa merekrut astronot untuk pertama kalinya dalam 11 tahun

Para peneliti berspekulasi bahwa orang-orang yang bertanggung jawab atas gambar-gambar ini mungkin mengira ada sesuatu yang istimewa tentang gua itu sendiri.

Para penulis menulis: “Kami membahas pentingnya gua dalam pandangan dunia adat dan menegaskan bahwa memasuki lingkungan yang dalam dan gelap ini adalah pilihan sadar, didorong oleh pemahaman tentang sifat transformatif dari ruang bawah tanah yang menguras oksigen.” Manusia yang menggunakannya memandang gua sebagai ruang suci, situs yang patut dikagumi dan dihormati.

Penulis menulis: “Bukan dekorasi yang membuat gua penting.” “Sebaliknya, pentingnya gua yang dipilih adalah alasan dekorasi mereka.”

Dalam artikel terpisah, penulis menulis bahwa “permukaan batu itu sendiri, di dalam gua atau gudang berbatu, dilihat sebagai selaput, permadani yang menghubungkan dunia kita saat ini dengan dunia bawah tanah di luar,” Menurut surat kabar Israel Haaretz.


Apakah Anda ingin lebih banyak kisah kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon Dunia yang vulgar.


Gil Kedar, salah satu rekan penulis makalah, memberi tahu Haaretz bahwa pelukis gua mungkin tinggi karena dia mengunjungi situs seni cadas di Eropa dan terus memikirkan betapa sulitnya mencapai mereka.

“Saya bertanya-tanya mengapa mereka pergi ke kegelapan, dalam isolasi seperti itu – mengapa mereka sampai ke ujung satu kilometer di dalam?” Tanya Kedar. “Gua-gua ini menakutkan, dengan jalan sempit, dan aku terus memukuli kepalaku.”

Penting untuk dicatat bahwa hipotesis makalah baru tidak memperhitungkan seni gua karena tindakan menyalakan obor tidak akan menyebabkan hipoksia. Demikian pula, ini bukan pertama kalinya para ahli berspekulasi bahwa pelukis gua purba mungkin kurang sadar.

Namun, satu-satunya bukti yang mungkin untuk ini sebelum makalah baru – yang menguji teorinya menggunakan data tentang efek hipoksia di lingkungan dataran tinggi dan perangkat lunak yang mensimulasikan kondisi di dalam gua-gua Paleolitik kecil – datang, cukup tepat, California. Pada bulan November, tim peneliti internasional mengungkapkan bahwa gerombolan Datura, tanaman yang sopan, telah ditemukan macet di celah langit-langit di sebuah situs yang dikenal sebagai Gua Pinwheel. Gambar-gambar ini kemungkinan besar dibuat oleh kelompok penduduk asli Amerika yang dikenal sebagai Chumash.

READ  Solar Orbiter memberikan pemandangan Venus, Bumi, dan Mars yang gemilang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *