Studi tersebut menemukan bahwa gletser mencair lebih cepat dari yang diperkirakan

Dalam studi yang dipublikasikan di jurnal alam, Para penulis menggunakan beberapa set data luar angkasa NASA yang berasal dari tahun 2000.

Para penulis mengatakan bahwa mendapatkan pengukuran pencairan gletser yang akurat, atau hilangnya massa gletser, merupakan tantangan. Gletser umumnya ditemukan di lokasi yang sangat terpencil atau tidak dapat diakses, yang berarti hanya beberapa ratus dari lebih dari 200.000 gletser yang dipantau secara rutin.

Namun, dengan menggunakan kumpulan data satelit dari NASA, mereka dapat menunjukkan bahwa gletser kehilangan hampir 5.073 gigaton massa dari tahun 2000 hingga 2019 – atau 11.180.000.000.000.000 pound. Setara dengan sekitar 553.465.346 Menara Eiffel.

Penulis menulis bahwa dari tahun 2000 hingga 2019, pencairan gletser dipercepat dari 0,36 meter per tahun menjadi 0,69 meter per tahun.

Sepertiga dari lapisan es Antartika dalam bahaya runtuh saat planet kita menghangat

Sebaliknya, penulis percaya bahwa gletser yang mencair telah berkontribusi pada sekitar 21% kenaikan permukaan laut sejak tahun 2000 – hampir seperempat inci.

Mereka menemukan bahwa peningkatan pencairan gletser tercepat terjadi di Alaska, Kanada bagian barat, dan Amerika Serikat. Di Selandia Baru, gletser diyakini telah mencair hampir tujuh kali lipat dari laju antara 2015 dan 2019 dibandingkan pergantian abad.

Menurut para ilmuwan, penurunan gletser global adalah salah satu konsekuensi langsung dari pemanasan global dan salah satu indikator utama perubahan iklim. Meskipun penulis tidak mempelajari penyebab mencairnya gletser, mereka mencatat bahwa daerah di mana gletser menyusut telah mengalami perubahan jangka panjang dalam curah hujan dan suhu, yang sejalan dengan perubahan iklim.

Saat menghitung laju pencairan gletser, 11 penulis menulis bahwa mereka berharap ini berkontribusi pada proyeksi kenaikan permukaan laut dan pengelolaan air yang lebih akurat.

READ  NASA memilih SpaceX Falcon Heavy untuk menggerakkan stasiun luar angkasa Gateway lunar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *