Studi memberikan bukti lebih lanjut tentang siklus 200 juta tahun dalam kekuatan medan magnet bumi | geologi

“Temuan kami, jika dilihat dalam hubungannya dengan kumpulan data yang ada, mendukung keberadaan siklus ~200 juta tahun dalam kekuatan medan magnet Bumi yang terkait dengan proses Bumi dalam,” kata peneliti geomagnetik Dr. Louise Hawkins. Laboratorium di Universitas Liverpool dan Pemetaan Satelit CGG. “Karena hampir semua bukti kami untuk proses di dalam interior Bumi terus-menerus dihancurkan oleh lempeng tektonik, mempertahankan sinyal ini jauh di dalam Bumi sangat penting sebagai salah satu dari sedikit keterbatasan yang kami miliki.”

Dalam studi tersebut, Dr. Hawkins dan rekannya melakukan analisis termal dan magnetik gelombang mikro pada sampel batuan dari dua wilayah pantai timur Skotlandia, Inggris. Ini mirip dengan periode yang telah ditentukan sebelumnya dari kekuatan medan magnet rendah yang dimulai sekitar 120 juta tahun yang lalu.

Para peneliti menemukan bahwa antara 332 dan 416 juta tahun yang lalu, yang disebut periode Mid-Palaeopolar Low (MPDL), kekuatan medan geomagnetik yang terawetkan di batuan ini kurang dari seperempat dari yang ada sekarang. Studi ini mendukung teori bahwa kekuatan medan magnet bumi bersifat periodik, melemah setiap 200 juta tahun, sebuah ide yang diajukan oleh profesor Universitas Liverpool Andy Begin dan rekan-rekannya pada tahun 2012.

Mereka juga menganalisis keandalan semua pengukuran dari sampel dari 200 hingga 500 juta tahun yang lalu, yang dikumpulkan selama 80 tahun terakhir. Mereka mengukur kekuatan medan geomagnetik selama periode waktu penting dengan hampir tidak ada data andal yang sudah ada sebelumnya.

Medan yang lemah juga berimplikasi pada kehidupan di planet kita. Pada tahun 2020, Profesor John Marshall dan rekan-rekannya dari University of Southampton menyarankan bahwa kepunahan massal Devon Karbon dikaitkan dengan tingkat radiasi UV-B yang lebih tinggi, hampir sama dengan pengukuran lapangan terlemah dari MPDL. Menguraikan variasi dalam kekuatan medan geomagnetik penting karena menunjukkan perubahan dalam proses Bumi dalam selama ratusan juta tahun dan dapat memberikan petunjuk tentang bagaimana mereka akan berfluktuasi, berfluktuasi, atau sebaliknya di masa depan.

READ  Semua yang perlu diketahui tentang helikopter Mars Ingenuity NASA - pesawat pertama yang terbang di planet lain

“Temuan kami juga memberikan dukungan lebih lanjut bahwa medan magnet yang lemah dikaitkan dengan pembalikan kutub, sedangkan medan umumnya kuat selama Superchron, yang penting karena telah terbukti hampir tidak mungkin untuk meningkatkan rekor pembalikan 300 juta tahun yang lalu.” “Analisis magnetik komprehensif aliran piroklastik Strathmore dan Kinghorn ini adalah kunci untuk mengisi periode sebelum Cayman Supercron, periode di mana kutub magnet Bumi stabil dan tidak terbalik selama kurang lebih 50 juta tahun,” kata Dr. Hawkins. “Dataset ini melengkapi penelitian lain yang telah kami kerjakan selama beberapa tahun terakhir, bersama dengan rekan-rekan di Moskow dan Alberta, yang sesuai dengan usia kedua lokasi ini.”

Sorotan berita luar angkasa

  • Judul: Studi Memberikan Bukti Lebih Lanjut untuk Siklus 200 Juta Tahun dalam Kekuatan Medan Magnet Bumi | geologi
  • Periksa semua berita dan artikel dari berita luar angkasa Pembaruan informasi.

Penafian: Jika Anda perlu memperbarui/memodifikasi berita atau artikel ini, kunjungi Pusat Bantuan kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *