Studi ini menemukan bahwa komposisi batuan yang terkena meteorit menentukan tingkat kematiannya

Ukuran memang penting! Studi ini menemukan bahwa komposisi batuan yang terkena meteorit menentukan tingkat kematiannya

  • Bumi telah dibombardir oleh bebatuan dari luar angkasa sepanjang sejarahnya yang panjang
  • Sebuah tim ahli ingin tahu mengapa ada kepunahan dan beberapa tidak
  • Para peneliti menganalisis 44 peristiwa tabrakan selama 600 juta tahun terakhir
  • Mereka menemukan bahwa batu yang menabrak batu kaya kalium feldspar hampir selalu menyebabkan kepunahan massal, terlepas dari ukuran meteorit itu sendiri.


Sebuah studi baru menunjukkan bahwa komposisi batuan yang terkena meteorit ketika mencapai Bumi menentukan tingkat mematikan dampaknya, bukan hanya ukurannya.

Bumi telah dibombardir oleh bebatuan dari luar angkasa sepanjang 4,5 miliar tahun sejarahnya, menghasilkan debu di atmosfer dan menutupi permukaan dengan puing-puing.

Sekarang, tim ahli ingin tahu mengapa beberapa meteorit menyebabkan kepunahan massal seperti yang membunuh dinosaurus, sementara yang lain kurang mematikan.

Para peneliti dari University of Liverpool telah menganalisis 44 dampak selama 600 juta tahun terakhir.

Mereka menemukan bahwa batu yang menabrak batu kaya kalium feldspar hampir selalu menyebabkan kepunahan massal, terlepas dari ukuran meteorit itu sendiri.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa komposisi batuan yang terkena meteorit ketika mencapai Bumi menentukan seberapa mematikan dampaknya, bukan hanya ukurannya.

Apa itu kalium feldspar?

Potassium feldspar, mineral utama untuk peristiwa kepunahan massal, tidak beracun tetapi bertindak sebagai aerosol nukleolar es yang kuat yang sangat memengaruhi dinamika awan.

Hal ini memungkinkan awan untuk membiarkan lebih banyak radiasi matahari, yang pada gilirannya menghangatkan planet ini dan mengubah iklim.

Ketika ini terjadi, membuat atmosfer lebih sensitif terhadap pemanasan dari emisi gas rumah kaca, seperti letusan gunung berapi besar.

Sedimentolog Universitas Liverpool Dr Chris Stephenson adalah rekan penulis studi internasional tersebut.

“Selama beberapa dekade,” katanya, “para ilmuwan bingung mengapa beberapa meteorit menyebabkan kepunahan massal, dan yang lainnya, bahkan meteorit besar, tidak.”

“Sungguh menakjubkan ketika kami mengumpulkan data: kehidupan berjalan seperti biasa selama tumbukan terbesar keempat dengan diameter kawah sekitar 48 km, sementara setengah volume dikaitkan dengan kepunahan massal hanya 5 juta tahun yang lalu.”

Sejumlah mekanisme telah diusulkan mengapa beberapa dampak menyebabkan kepunahan massal, termasuk letusan gunung berapi terkait.

Potassium feldspar, mineral utama untuk peristiwa kepunahan massal, tidak beracun tetapi bertindak sebagai aerosol nukleolar es yang kuat yang sangat memengaruhi dinamika awan.  Hal ini memungkinkan awan untuk membiarkan lebih banyak radiasi matahari, yang pada gilirannya menghangatkan planet ini dan mengubah iklim.  Ketika hal ini terjadi membuat atmosfer lebih sensitif terhadap pemanasan dari emisi gas rumah kaca, seperti dari letusan gunung berapi yang besar.

Potassium feldspar, mineral utama untuk peristiwa kepunahan massal, tidak beracun tetapi bertindak sebagai aerosol nukleolar es yang kuat yang sangat memengaruhi dinamika awan. Hal ini memungkinkan awan untuk membiarkan lebih banyak radiasi matahari, yang pada gilirannya menghangatkan planet ini dan mengubah iklim. Ketika hal ini terjadi membuat atmosfer lebih sensitif terhadap pemanasan dari emisi gas rumah kaca, seperti dari letusan gunung berapi yang besar.

Bumi telah dibombardir oleh bebatuan dari luar angkasa selama 4,5 miliar tahun sejarahnya, menghasilkan debu di atmosfer dan menutupi permukaan dengan puing-puing.

Bumi telah dibombardir oleh bebatuan dari luar angkasa selama 4,5 miliar tahun sejarahnya, menghasilkan debu di atmosfer dan menutupi permukaan dengan puing-puing.

“Dengan menggunakan metode baru ini untuk menilai kandungan mineral selimut pelontar meteorit, kami menunjukkan bahwa setiap kali meteorit, besar atau kecil, menabrak batu yang kaya potasium feldspar, itu terkait dengan peristiwa kepunahan massal,” kata Dr. Stevenson.

READ  Para astronot memiliki taco yang dibuat dengan paprika yang ditanam di luar angkasa - menantikan menanam tomat di masa depan

Tim menjelaskan bahwa ini membuka jalan penelitian yang sama sekali baru, termasuk apa yang sebenarnya membunuh kehidupan selama setiap episode dampak.

Sejauh ini, hanya meteorit yang mengubah sistem iklim aerosol, menurut para peneliti.

“Namun, aktivitas manusia saat ini mewakili mekanisme serupa dengan peningkatan emisi aerosol logam ke atmosfer,” kata Dr. Stevenson.

Makalah tersebut diterbitkan di Masyarakat Geologi London.

Batuan luar angkasa: perbedaan skala, komet, dan asteroid

itu asteroid Sepotong besar batu yang tersisa dari tabrakan atau tata surya awal. Kebanyakan dari mereka terletak di antara Mars dan Jupiter di sabuk utama.

sebuah komet Ini adalah batu yang tertutup es, metana, dan senyawa lainnya. Orbit mereka membawa mereka jauh dari tata surya.

sebuah meteor Inilah yang disebut para astronom sebagai kilatan cahaya di atmosfer ketika puing-puing terbakar.

Bangkai kapal yang sama ini dikenal sebagai meteor. Kebanyakan dari mereka sangat kecil sehingga mereka mengalir ke atmosfer.

Jika salah satu meteorit ini mencapai Bumi, itu disebut a meteor.

Meteorit, meteorit, dan meteorit biasanya berasal dari asteroid dan komet.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *