Studi IIT-Delhi mengungkapkan mekanisme yang mendorong evolusi SARS-CoV-2 pada manusia

Studi IIT-Delhi mengungkapkan mekanisme yang mendorong evolusi SARS-CoV-2 pada manusia

Para peneliti di Institut Teknologi India (IIT) di Delhi telah mengungkapkan mekanisme yang mendorong evolusi SARS-CoV-2 pada manusia dan itu dapat membantu dalam pemahaman yang lebih baik tentang patogenesis, penghindaran kekebalan, dan munculnya varian yang mengkhawatirkan.

Menurut tim peneliti yang beranggotakan tujuh orang, nomor CpG (sitosin diikuti oleh guanin) dalam genom virus telah dikaitkan dengan perpindahan inang, efisiensi replikasi virus, penghindaran kekebalan, dan kemampuan virus untuk menyebabkan penyakit.

Para peneliti menemukan bahwa tingkat penipisan CpG dari genom SARS-CoV-2 menurun dengan cepat setelah beberapa bulan pertama perkembangan pada manusia. Penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Molecular Biology and Evolution, berjudul “Laju lambatnya penipisan CpG dalam genom SARS-CoV-2 sesuai dengan adaptasi pada inang manusia.”

“Zinc-finger antivirus protein (ZAP) adalah protein inang yang dapat mengikat daerah kaya CpG dari SARS-CoV-2, agen penyebab pandemi COVID-19, dan merekrut protein inang lain untuk memecah RNA virus. termasuk HIV-1 virus Influenza A dan SARS-CoV-2 mengurangi kandungan CpG (dengan hilangnya CpG) untuk mengurangi respon imun inang, sehingga memungkinkan replikasi dan kelangsungan hidup virus yang lebih baik,” Vivekanandan Perumal dari Kusuma School of Biological Sciences mengatakan kepada IIT Delhi PTI .

“Tim menganalisis lebih dari 1,4 juta rangkaian lengkap SARS-CoV-2 dari seluruh dunia. Mereka menemukan bahwa tingkat penipisan CpG dari genom SARS-CoV-2 menurun dengan cepat setelah beberapa bulan pertama perkembangan pada manusia.

Dia menambahkan, “Selain itu, sebagian besar varian SARS-CoV-2 yang menjadi perhatian memiliki kandungan CpG yang lebih rendah. Karya ini menyoroti adanya tekanan seleksi selain ZAP yang dapat menyebabkan penipisan CpG dalam genom SARS-CoV-2.” .

SARS-CoV-2 mengandung genom yang kaya akan urasil (urasil adalah salah satu dari empat blok pembangun dasar RNA). Para peneliti menentukan bagaimana urasil yang berdekatan dengan CpG mempercepat hilangnya CpG dari genom SARS-CoV-2.

READ  Semua yang perlu Anda ketahui tentang misi Lucy NASA, pesawat ruang angkasa pertama yang terbang ke asteroid Trojan di Jupiter

“Temuan kami meletakkan dasar yang diperlukan untuk studi masa depan tentang pemahaman kompleksitas interaksi virus-host yang mengarah pada penipisan CpG,” kata profesor IIT Delhi Manoj Menon.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *