Studi AIIMS mengklaim bahwa varian delta sangat menular bahkan untuk orang yang divaksinasi

Dalam penelitian yang dilakukan oleh tim ahli dari AIIMS-IGIB (Institute of Genomics and Integrative Biology), 63 pasien bergejala yang telah melaporkan demam yang berlangsung selama lima hingga tujuh hari diamati dan dievaluasi. Dari 63 orang, 36 telah menerima dua dosis sementara 27 telah menerima satu dosis vaksin. “Sepuluh pasien menerima AZD1222 / Covishield sementara 53 menerima BBV152 / Covaxin,” kata penelitian tersebut.

Sekitar 76,9 persen infeksi dari varian Delta dilaporkan pada orang yang hanya menerima satu dosis vaksin, sementara 60 persen dilaporkan pada orang yang menerima kedua dosis.

Studi NCDC-IGIB menunjukkan bahwa infeksi terobosan karena varian Delta lebih tinggi pada orang yang menerima vaksin Covishield. Sekitar 27 pasien yang memakai Covishield melaporkan terobosan infeksi Delta dengan tingkat infeksi 70,3 persen.

Mengomentari peningkatan jumlah pasien COVID yang terinfeksi dengan varian Delta, penelitian tersebut mengatakan, “Infeksi ulang dan infeksi vaksin terobosan jarang terjadi dan pengurutan genom dari infeksi vaksin terobosan dapat memberikan wawasan yang bermanfaat. Dalam kelompok infeksi vaksin terobosan saat ini yang diperiksa dengan pengurutan genom, yang sangat tumpang tindih dan mencerminkan kasus COVID-19 di negara bagian Delhi, varian yang mengkhawatirkan B.1.617.2 dan B.1.1.7 merupakan mayoritas, tetapi proporsinya tidak signifikan. berbeda dibandingkan dengan prevalensi populasi varian pada periode ini dengan transmisi komunitas yang tinggi.”

READ  Kebakaran besar di Table Mountain mengubah bagian dari koleksi unik universitas menjadi abu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *