Berapa rasio hakim dengan populasi di India?

Menteri Hukum Persatuan Kiren Rijiju memberi tahu Lok Sabha tentang a balasan tertulis bahwa bangsa saat ini memiliki 21,03 hakim per juta orang. Pernyataan itu sebagai jawaban atas pertanyaan Anggota DPR yang meminta jawaban Menteri Kehakiman tentang hubungan hakim dengan rakyat.

Pak Rijiju menyatakan dalam jawabannya bahwa pada tanggal 31 Oktober 2021 rasio hakim terhadap populasi (hakim / per juta penduduk) dalam kaitannya dengan kekuatan sanksi hakim 21,03. sebanyak. Untuk menghitung rasio hakim-penduduk per juta penduduk pada tahun tertentu, Departemen Kehakiman Departemen Kehakiman menggunakan populasi sesuai sensus 2011 dan informasi yang tersedia tentang kekuatan sanksi dari Mahkamah Agung, Mahkamah Agung, Distrik dan Hakim Pengadilan Rendah masing-masing tahun, katanya. Menkeu melanjutkan, tidak ada data terkait negara/UT yang disimpan.

Komisi Hukum India dalam 120itu Laporan berjudul “Mapower Planning in Judiciary: A Blueprint” telah merekomendasikan rasio 50 hakim per juta orang. Namun dalam 245itu laporan Komisi yudisial telah menemukan bahwa menilai ketidakmampuan hakim bukanlah cara yang paling akurat untuk menarik hakim ke publik.

Jawaban tertulis Menteri Kehakiman juga menunjukkan bahwa 245 menganggap rasio populasi hakim sebagai kriteria ilmiah untuk menentukan kecukupan kekuatan hakim di negara tersebut. Komisi Kehakiman mencatat bahwa dengan tidak adanya pendekatan yang lengkap dan ilmiah untuk pengumpulan data di berbagai Mahkamah Agung di negara ini, metode “tingkat pelepasan” diperlukan untuk menghitung jumlah hakim tambahan yang diperlukan untuk menyelesaikan tumpukan kasus, seperti serta memastikan tidak ada backlog baru, lebih pragmatis dan bermanfaat.

Pernyataan itu juga mencatat bahwa pada Agustus 2014 Mahkamah Agung meminta Komite Sistem Manajemen Pengadilan Nasional (Komite NCMS) dalam kasus Imtiyaz Ahmed v Uttar Pradesh untuk meninjau rekomendasi Komisi Kehakiman dalam laporannya yang ke-245 (2014) untuk memeriksa dan membuat keputusannya. rekomendasi dalam hal ini.

READ  Laba-laba mematikan melarikan diri ke rumah mereka di luar negeri setelah banjir Sydney

Jawaban tertulis juga mencatat bahwa Komite NCMS menyampaikan laporannya yang menyatakan bahwa kekuatan hakim di pengadilan yang lebih rendah harus dinilai dalam jangka panjang dengan menggunakan metode ilmiah untuk menentukan jumlah total “jam peradilan” yang digunakan untuk menyelesaikan beban kasus. dari masing-masing pengadilan.

Atas perintah 7 Juli 2021, Mahkamah Agung memerintahkan agar salinan yang sesuai dari laporan akhir NCMS didistribusikan ke semua pengadilan tinggi untuk tindakan lebih lanjut.

Ketika ditanya apakah tindakan yang diambil untuk memperkuat kekuatan yudikatif, pernyataan tersebut mencatat bahwa penguatan kekuatan hakim dan infrastruktur yudisial adalah proses yang berkelanjutan dan kolaboratif antara eksekutif dan yudikatif. Berbagai otoritas konstitusional harus dikonsultasikan dan disetujui.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *