India mendesak China untuk mengeluarkan visa bagi warga negara yang memenuhi persyaratan perjalanan | Berita India Terbaru

India pada hari Kamis mendesak China untuk mengeluarkan visa bagi warga negara India yang memenuhi semua persyaratan perjalanan yang ditetapkan oleh Beijing, termasuk vaksinasi dengan vaksin buatan China, sehingga mereka dapat kembali belajar atau bekerja.

Pemerintah juga mengambil langkah-langkah untuk melindungi kepentingan warga negara India yang bekerja atau belajar di luar negeri tetapi terjebak di negara itu karena pembatasan perjalanan terkait Covid-19, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Arindam Bagchi dalam konferensi pers mingguan. Masalah yang dihadapi warga negara ini sedang dibahas dengan pemerintah terkait, katanya.

Dalam kasus China, Bagchi menunjukkan bahwa warga negara India belum dapat kembali bekerja atau belajar sejak November tahun lalu, meskipun warga negara China dapat melakukan perjalanan ke India meskipun tidak ada konektivitas langsung.

“Untuk warga negara India, perjalanan ke China belum dimungkinkan sejak November lalu karena pihak China telah menangguhkan visa yang ada. Pada bulan Maret tahun ini, Kedutaan Besar Tiongkok mengeluarkan pemberitahuan kemudahan visa bagi mereka yang menggunakan vaksin buatan Tiongkok, ”kata Bagchi.

“Diyakini bahwa beberapa warga negara India telah mengajukan visa Tiongkok setelah divaksinasi dengan cara ini tetapi belum memperoleh visa. Karena warga negara India ini tampaknya telah memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh pihak Tiongkok, kami berharap kedutaan Tiongkok dapat segera mengeluarkan visa kepada mereka, ”katanya.

Pihak berwenang India telah melakukan kontak dengan rekan-rekan China untuk mencari “dimulainya kembali perjalanan lebih awal” oleh warga India ke China, terutama mereka yang bekerja atau belajar di sana, tambahnya.

“Meskipun kami menyadari perlunya memastikan keamanan dan secara ketat mengikuti protokol terkait Covid, perjalanan pulang pergi yang penting harus difasilitasi, terutama mengingat fakta bahwa warga negara China dapat melakukan perjalanan ke India,” kata Bagchi.

READ  Rusia sepuluh kali lipat hukuman untuk demonstrasi, termasuk kerja paksa

Menurut angka resmi, lebih dari 55.000 warga negara India tinggal di China, termasuk lebih dari 20.000 siswa. Banyak siswa dan profesional kembali ke India setelah wabah Covid-19 dan tidak dapat kembali ke China.

Di negara lain juga, pemerintah menyadari tantangan yang dihadapi oleh siswa India yang tidak dapat melanjutkan studi mereka. Departemen Luar Negeri telah “secara aktif bekerja untuk melindungi kepentingan orang India yang tinggal di luar negeri, baik untuk pendidikan, pekerjaan atau alasan lain,” sejalan dengan prioritas pemerintah, tambahnya.

“Kami membahas masalah ini terutama dengan pemerintah terkait. Kami juga telah meminta siswa yang kesulitan untuk menghubungi Departemen Luar Negeri, ”katanya, merujuk pada inisiatif yang baru-baru ini diluncurkan untuk mengumpulkan rincian tentang siswa tersebut dari seluruh negeri.

Untuk pertanyaan terpisah tentang masalah orang India yang belajar atau bekerja di luar negeri yang divaksinasi dengan vaksin Covaxin yang belum disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Bagchi menjawab: “Kami menyadari bahwa Bharat Biotech sedang mencari daftar darurat WHO untuk kovaxin. Kami berharap proses untuk mendapatkan persetujuan ini akan selesai pada tahap awal.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *