Starlink Online Didukung oleh Elon Musk untuk Menukarkan Pre-order di India

Starlink adalah divisi dari perusahaan kedirgantaraan SpaceX milik Elon Musk. (file)

Mumbai:

Proyek satelit Internet Miliarder Elon Musk Starlink mengatakan kepada anggotanya pada hari Selasa bahwa pemerintah India telah meminta perusahaan untuk mengembalikan semua pra-pemesanan sehingga menerima lisensi untuk beroperasi di negara itu.

Seperti biasa, Anda bisa mendapatkan uang Anda kembali kapan saja,” kata perusahaan itu dalam email kepada salah satu pelanggannya. Reuters melihat salinan email tersebut.

Starlink, sebuah divisi dari perusahaan kedirgantaraan Musk, SpaceX, telah menerima lebih dari 5.000 pre-order untuk perangkatnya di India tetapi sedang berjuang untuk mendapatkan lisensi komersial yang tanpanya mereka tidak dapat menyediakan layanan apa pun di negara tersebut.

“Sayangnya, batas waktu untuk menerima lisensi operasi saat ini tidak diketahui, dan ada banyak masalah yang perlu diselesaikan dengan kerangka lisensi untuk memungkinkan kami mengoperasikan Starlink di India,” kata perusahaan itu dalam email.

“Tim Starlink berharap untuk membuat Starlink tersedia di India sesegera mungkin,” katanya.

Starlink adalah salah satu dari semakin banyak perusahaan yang meluncurkan satelit kecil sebagai bagian dari jaringan Orbit Bumi Rendah untuk menyediakan layanan Internet broadband latensi rendah di seluruh dunia, dengan fokus khusus pada daerah terpencil yang sulit dijangkau oleh infrastruktur Internet terestrial.

Tetapi pusat tersebut menyarankan orang untuk tidak mendaftar ke Starlink tanpa lisensi dan juga memperingatkan perusahaan, memerintahkannya untuk menahan diri dari membuat reservasi dan menyediakan layanan.

Starlink berencana untuk mengajukan lisensi komersial di India pada akhir Januari, kepala negara mengatakan dalam posting media sosial bulan lalu, dan presentasi pada bulan April menunjukkan telah menargetkan 200.000 perangkat di India pada Desember 2022.

READ  Range Rover 2022, SUV Land Rover paling mewah yang pernah ada, memecahkan penutupnya

Pesaingnya termasuk Amazon.com’s Kuiper dan OneWeb – operator satelit runtuh yang ditebus oleh pemerintah Inggris dan Bharti Group.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *