India memberlakukan pemberitahuan penghindaran bea masuk Rs 653 crore pada Xiaomi

pembuat telepon Cina xiaomiUnit India telah ditampar dengan pemberitahuan Rs 653 crore karena dugaan penghindaran bea masuk, menurut sebuah pernyataan resmi.

Kementerian keuangan serikat mengatakan pada hari Rabu bahwa pemberitahuan penawaran ditampar di Xiaomi India setelah dokumen diambil selama pencarian di kantor pusatnya yang menunjukkan transfer kepemilikan dan biaya lisensi ke perusahaan AS dan China di bawah kewajiban kontrak.

Menanggapi pertanyaan email, juru bicara Xiaomi mengatakan, “Di Xiaomi India, kami sangat mementingkan memastikan bahwa kami mematuhi semua undang-undang India. Kami sedang meninjau pemberitahuan secara rinci. Sebagai perusahaan yang bertanggung jawab, kami akan mendukung otoritas dengan semua dokumentasi yang diperlukan.”

Bukti yang dikumpulkan selama penyelidikan oleh Departemen Intelijen Pendapatan (DRI) menunjukkan bahwa baik Xiaomi India maupun produsen kontraknya tidak memasukkan jumlah royalti yang dibayarkan oleh perusahaan dalam nilai penilaian barang yang diimpor oleh perusahaan dan produsen kontrak, yang mana Kementerian mengatakan melanggar hukum kepabeanan.

Dia menambahkan bahwa dengan tidak menambahkan “biaya waralaba dan biaya lisensi” dalam nilai transaksi, Xiaomi India menghindari bea masuk, sebagai pemilik manfaat dari ponsel impor ini, suku cadang dan komponennya.

“Setelah selesainya penyelidikan oleh DRI, tiga alasan pemberitahuan penawaran telah dikeluarkan kepada Xiaomi Technology India Private Limited untuk mengklaim dan memulihkan biaya sebesar Rs 653 crore untuk periode dari 1 April 2017 hingga 30 Juni 2020 berdasarkan ketentuan Undang-Undang Kepabeanan,” kata Menteri Keuangan untuk tahun 1962”.

Selama penyelidikan, juga ditemukan bahwa “biaya waralaba dan biaya lisensi” yang dibayarkan oleh Xiaomi India kepada Qualcomm USA dan Beijing Xiaomi Mobile Software Co Ltd, China (pihak yang terkait dengan Xiaomi India) tidak ditambahkan dalam nilai transaksi dari barang yang diimpor oleh perusahaan dan produsen yang dikontraknya.

READ  Sandiaga Uno mengundang acara pra-Formula E untuk UMKM untuk berpartisipasi

Investigasi juga mengungkapkan bahwa Xiaomi India terlibat dalam penjualan ponsel merek MI dan ponsel ini diimpor oleh perusahaan atau dirakit di India dengan mengimpor komponen ponsel oleh produsen kontrak Xiaomi India.

Ponsel merek MI yang diproduksi oleh produsen kontrak dijual secara eksklusif ke Xiaomi India, sesuai dengan perjanjian kontrak.

Pejabat DRI menerima masukan intelijen bahwa Xiaomi Technology India Private Limited (Xiaomi India) menghindari bea cukai dengan meremehkan nilainya, setelah itu DRI meluncurkan penyelidikan terhadap perusahaan dan produsen kontrak.

Selama penyelidikan, DRI melakukan penggeledahan di markas besar Xiaomi India, masalah transfer royalti dan biaya lisensi ke Qualcomm USA dan Beijing Xiaomi Mobile Software Co Ltd. muncul.

Data orang-orang kunci Xiaomi India dan produsen kontrak dicatat, di mana salah satu manajer Xiaomi India mengkonfirmasi pembayaran tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *