Staf CEO Go First: Gaji bulan April akan dibayarkan, diharapkan tidak ada pemotongan

Staf CEO Go First: Gaji bulan April akan dibayarkan, diharapkan tidak ada pemotongan

CEO Go First Kaushik Khona meyakinkan karyawan bahwa perusahaan akan membayar gaji mereka untuk bulan April dan seterusnya tanpa pemotongan apapun meskipun dia tidak memberikan batas waktu.

Berbicara kepada para pilot, dia mengatakan perusahaan sedang mencari “dana sementara” dan telah menerima bunga investasi dari maskapai penerbangan di Timur Tengah, dengan persetujuan komite kreditur dan sesuai dengan standar IBC. Kode Etik akan dibentuk pada hari Selasa, dan Spesialis Resolusi Sementara (IRP) akan menyajikan rencana tindakan untuk mereka.

Dan Khona, pada hari Sabtu, berbicara kepada pilot perusahaan. Selama pertemuan dua jam tersebut, Khona menjawab beberapa pertanyaan yang diajukan pilot kepadanya. Khona memberi tahu para pilot bahwa dia ingin menangani tiga masalah – gaji, operasi, dan posisi modal.

Khona meminta maaf kepada karyawannya, dan mengatakan bahwa sejak awal Covid, maskapai tersebut telah menunda gaji setiap bulan, dan belum dapat mengaturnya. “Apalagi dalam beberapa bulan terakhir, situasinya semakin memburuk. Tapi izinkan saya meyakinkan Anda bahwa kami akan membayar gaji April. Juga di masa depan, tidak akan ada pemotongan gaji. Semua karyawan akan dibayar penuh.”

Maskapai ini memiliki 7.000 karyawan dalam daftar gaji, dan secara tidak langsung mempekerjakan lebih dari 10.000 orang.

Dia meminta pilot untuk bersabar sebentar. Dia mengatakan maskapai yang bersaing adalah “oportunistik”. Dia meminta karyawannya untuk tidak jatuh cinta padanya. Khona mengatakan NCLT mengarahkan perusahaan untuk tidak melepas karyawannya.

pembiayaan

Ketika ditanya apakah maskapai memiliki modal kerja yang cukup untuk membayar gaji karyawan, dia mengatakan bahwa pada bulan April perusahaan kustodian telah menyuntikkan Rs 280 crore. Selain itu, perusahaan memiliki jalur darurat fasilitas pinjaman kredit sebesar Rs 280 crore.

Khona mengklaim bahwa maskapai sedang mendapatkan “pembiayaan sementara, pengembalian uang dari beberapa tempat, piutang, tetapi ini tunduk pada persetujuan Kode Etik. Selain itu, kami juga memiliki minat dari investor dari Timur Tengah dan Tengah.” Maskapai penerbangan timur tetapi ini juga tunduk pada persetujuan berdasarkan standar IBC.

Berbagai pesan, email, dan panggilan ke perusahaan dan CEO-nya tetap tidak dijawab pada waktu pers. “Ada spekulasi akan kembali beroperasinya maskapai pada 24 Mei. Perusahaan belum mengumumkannya. Tidak bisa dimulai kembali pada 24 Mei karena komite kreditur belum terbentuk. Baru setelah Code of Conduct menyetujui business plan baru bisa kami melanjutkannya. Tapi izinkan saya meyakinkan Anda bahwa kami sedang mengusahakannya sesegera mungkin. Itu mungkin berarti memulai kembali paling cepat dalam beberapa minggu ke depan.”

Menghadapi tuntutan hukum

Namun, jelasnya, pihak maskapai harus mempersiapkan diri menghadapi berbagai tuntutan hukum karena lessor dan vendor lain memiliki keluhannya masing-masing. Dia mengatakan perusahaan berencana untuk melanjutkan operasi dengan 26 pesawat. Seorang karyawan bertanya sejak perusahaan memiliki pilot dan awak 54 pesawat, apa yang terjadi pada karyawan lainnya Khona mengatakan maskapai akan terus beroperasi hingga puncaknya.

Ia juga mengatakan Code of Conduct akan dibentuk minggu depan, dan IRP akan mulai menjadwalkan klaim dari kreditur operasional dan keuangan.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.

About The Author

READ  Indonesia mendorong peningkatan ekonomi biru sebagai mesin pertumbuhan baru di ASEAN

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *